Contoh Naskah Drama Cerita Rakyat Tentang Putri Kemarau

Naskah drama cerita rakyat – Anda sudah pernah membaca cerita rakyat? Jika sudah, maka selamat, Anda sudah menyimak salah satu kekayaan Indonesia. Cerita rakyat di tanah air begitu banyak, beberapa di antaranya sangat terkenal dan bahkan dipentaskan dalam bentuk drama. Tentunya, sebelum dipentaskan, para pemain akan mempelajari naskah drama cerita rakyat terlebih dahulu.

Keberadaan naskah di sini sangat penting, karena bisa mempermudah mengetahui peran apa saja yang ada di dalamnya sekaligus mempermudah para pemain menghafal dialognya.

Lalu apa itu drama? Untuk penjelasannya sudah saya bahas pada artikel sebelumnnya ya. Jadi naskah drama cerita rakyat ini bermacam-macam sesuai cerita yang ada di setiap daerah, dan salah satu contoh drama cerita rakyat adalah sebagai berikut:

Contoh Naskah Drama Cerita Rakyat Putri Kemarau

naskah drama cerita rakyat putri kemarau
naskah drama cerita rakyat putri kemarau

Ngomongin cerita rakyat di indonesia, mungkin sangat banyak sekali yaa,, namun kali ini kita akan bahas cerita rakyat tentang putri kemarau. Naskah drama cerita rakyat tentang putri kemarau ini sangat cocok jika kamu tampilkkan untuk praktek di sekolah dengan teman-temanmu.

Naskah Drama Cerita Rakyat Putri KemarauPara Pemain:

  1. Rakyat 1
  2. Rakyat 2
  3. Rakyat 3
  4. Pengawal
  5. Raja
  6. Peramal 1
  7. Peramal 2
  8. Peramal 3
  9. Putri

Narasi:

Pada zaman dahulu kala, tepatnya di wilayah Sumatera Selatan, terdapat Putri Kemarau. Nama asli putri tersebut adalah Putri Jelitani. Dia disebut Putri Kemarau karena lahir pada musim kemarau. Sayangnya, ibundanya sudah meninggal dunia, sehingga dia menjadi putri semata wayang sang Raja. 

Raja tersebut adalah raja yang bijaksana. Negeri yang dipimpinnya begitu tentram dan makmur. Namun, pada suatu ketika, negeri tersebut dilanda musim kemarau yang begitu panjang.

Rakyat 1 : Bagaimana ini, apakah kau sudah mengamati kondisi negara beberapa bulan ini?

Rakyat 2 : Ya, negara ini tampak begitu menyedihkan. Ada banyak rakyat yang mengeluhkan tentang musim kemarau ini. Mereka kekurangan air.

Rakyat 1 : Tidakkah kau berpikir, sebaiknya kita menghadap raja saja, agar beliau menangani masalah ini?

Rakyat 2 : Aku setuju. Ayo kita ke istana.

(Dalam perjalanan, mereka bertemu dengan rakyat yang lainnya. Rakyat tersebut ikut bergabung menuju istana untuk bertemu dengan raja).

Rakyat 3 : Kalian hendak ke mana?

Rakyat 1 : Kami ingin menghadap raja, agar mengatasi masalah kekeringan ini. Apakah kau ingin ikut?

Rakyat 3 : Ya, aku ikut. Sawahku juga kering akibat musim kemarau ini.

(Mereka berjalan ke istana. Setibanya di istana, mereka bertemu dengan pengawal dan pengawal tersebut mengantar mereka ke hadapan raja).

Raja : Ada perihal apa sehingga kalian datang kemari?

Rakyat 1 : Mohon maaf atas kedatangan kami Baginda. Maksud kami kemari ialah untuk memohon kepada Baginda menanggulangi masalah yang tengah melanda negeri ini.

Raja : Baiklah, sebenarnya saya juga memikirkan masalah kemarau ini. Siang ini, saya sudah mengundang para peramal untuk berkumpul di istana, dengan tujuan untuk menemukan jalan keluar atas masalah ini.

Rakyat 3 : Baiklah Baginda, kami akan menunggu kabar baik dari Paduka. Kalau begitu, kami mohon diri (memberi hormat dan keluar dari istana)

(Pada siang harinya, para peramal yang telah diundang oleh raja datang ke istana).

Peramal 1 : Mohon maaf Baginda, apa gerangan Paduka memanggil kami kemari?

Raja : Saya mengundang kalian dengan tujuan untuk mencari jalan keluar atas masalah kekeringan yang terjadi sekarang ini.

Peramal 2 : Beribu maaf Baginda, kami tidak dapat menemukan solusi atas masalah ini.

Raja : Lalu siapakah yang bisa mengatasi masalah ini? (Raja tampak bersedih) Alangkah kasihannya rakyat di negeriku. Mereka begitu menderita.

Peramal 3 : Maaf atas keterbatasan pengetahuan kami Baginda.

Raja : Baiklah, kalian boleh kembali.

Peramal 1 : Kalau begitu, kami pamit undur diri.

(Para peramal meninggalkan kerajaan. Sementara itu, raja dan para pengawal berkumpul di ruang pertemuan)

Raja : Aku merasa begitu bersalah kepada rakyatku. Aku tidak mampu mengatasi penderitaan mereka.

Pengawal : Ampun Baginda, saya telah mendengar kabar tentang seorang peramal yang amat sakti. Peramal itu berada di desa yang jauh dari kerajaan ini dan sangat terpencil.

Raja : Benarkah? Aku harap dia dapat memberikanku solusi. Segera siapkan kereta. Aku akan menuju ke desa itu.

Pengawal : Baik Baginda (undur diri dari hadapan raja).

(Raja segera bersiap-siap untuk menemui peramal yang dimaksud. Setelah itu, seluruh keluarga kerajaan berkumpul)

Raja : Duhai anakku, ayah akan menemui seorang peramal yang ada di desa yang jauh dari kerajaan ini. Selama kepergian ayah, ayah percayakan kerajaan ini kepadamu.

Putri : Baiklah, ayah. Aku akan mematuhi perintah ayah.

(Raja segera berangkat dan meninggalkan kerajaan. Setelah beberapa lama, raja pun tiba di kediaman peramal yang dituju. Setelah mengetuk pintu beberapa kali, peramal itu membuka pintunya).

Peramal : Suatu kehormatan bagi hamba, Baginda telah jauh-jauh datang ke gubuk hamba. Mari silakan masuk. Mohon maaf, hanya sebuah hunian yang sederhana.

Raja : Ah, maaf telah mengganggu waktu Anda (kemudian masuk ke dalam rumah sang peramal).

Peramal : Kiranya, apa yang membuat Paduka datang kemari?

Raja : Wahai Tuan Peramal, negeriku tengah dilanda musim kemarau. Rakyatku kesulitan dalam menghadapinya dan aku tidak mempunyai jalan keluar. Tolong, apakah kau ada cara untuk mengatasinya.

Peramal : (Mulai meramal dan terdiam sejenak) Baginda, ada petunjuk yang akan membawa masalah tersebut keluar dari negeri paduka. Petunjuk tersebut akan segera muncul melalui mimpi sang putri.

Raja : Baiklah Tuan Peramal. Aku akan menanyakannya kepada putriku. Terima kasih telah membantuku.

Peramal : Terima kasih kembali, Baginda.

(Sang raja pun meninggalkan rumah peramal. Setelah sampai di kerajaannya, raja kemudian menemui putrinya).

Raja : Wahai anakku, ayah sudah bertemu dengan peramal yang ayah ceritakan tempo hari. Dia mengatakan bahwa petunjuk tentang jalan keluar atas masalah negeri ini akan datang dalam mimpimu. Tidakkah kau bermimpi mengenai hal tersebut?

Putri : Mohon maaf ayah, aku belum mengalami mimpi tersebut. Akan tetapi, alangkah baiknya jika masalah kekeringan ini kita serahkan saja kepada Tuhan?

Raja : Benarlah perkataanmu wahai Putriku. Maafkan ayah. Ayah sudah sadar dengan apa yang seharusnya ayah lakukan.

(Malam pun tiba. Sang putri tertidur di kamar pribadinya. Saat tidurnya itu, putri bermimpi bertemu dengan ibunya).

Ibu : Wahai putriku, apa yang tengah dialami oleh negeri ini akan segera berakhir, apabila ada seorang gadis yang bersedia berkorban dan mau menceburkan dirinya ke laut.

(Putri segera terbangun dari tidurnya. Raja juga masuk ke dalam kamar Putri Kemarau untuk menenangkannya).

Raja : Ada apakah, wahai Putriku?

Putri : Ayah, aku mendapatkan mimpi. Dalam mimpi tersebut aku bertemu dengan ibunda. Ibunda mengatakan bahwa kesulitan yang tengah dialami oleh negeri ini akan segera berakhir apabila ada seorang hadis yang bersedia berkorban dan mau menceburkan dirinya ke laut.

Raja : Bila memang begitu, mari kita berikan pengumuman kepada rakyat tentang hal ini. Ayah juga akan mengadakan sayembara untuk menemukan gadis yang rela berkorban untuk kerajaan ini.

(Pada keesokan harinya, raja menepati ucapannya. Raja mengumpulkan rakyatnya dan bertanya siapa yang mau berkorban sesuai dengan mimpi yang dialami oleh putrinya).

Raja : Wahai rakyatku, adakah dari kalian yang bersedia mengajukan diri untuk melaksanakan amanah ini?
(Suasana pun hening).

Putri : Mohon maaf ayah, saya rela mengorbankan diri demi kemakmuran seluruh rakyat yang ada di negeri ini (sembari berdiri).

Raja : (Terkejut) Jangan anakku. Engkau adalah satu-satunya keluarga yang aku miliki. Engkau pula yang akan meneruskan memimpin kerajaan ini.

Putri : Tidak, ayah. Sebaiknya saya menjadi korban demi rakyat. Mungkin saja ini adalah takdir saya.

Raja : (Sedih) Baiklah, Putriku. Kalau begitu tekadmu, maka nanti malam kita akan menuju ke tepi laut.
(Malam pun datang dan raja, putri serta rakyat sudah berada di tepi laut yang curam).

Raja : Anakku, apakah kau yakin dengan semua ini?

Putri : Iya ayah, tolong ikhlaskan kepergianku dan maafkan juga kesalahanku. (Berjalan menuju tebing dan menerjunkan diri ke laut).

Raja : Baiklah rakyatku, marilah kita kembali ke rumah masing-masing (dengan wajah bersedih).
(Setibanya di istana, raja pun tidur di dalam kamarnya. Kala itu, raja mendengar sebuah suara gaib).

Suara gaib : Pergilah ke tepi laut dan temui putrimu.
(Raja terbangun dan bergegas menemui rakyatnya kembali)

Raja : Wahai rakyatku, marilah kita ke tepi laut kembali. Ada suara yang mengatakan bahwa aku harus ke sana.
(Raja dan rakyat menuju ke tepi laut dan menemukan putri di sana).

Raja : Terima kasih Tuhan, Engkau menyelamatkan putriku.

Raja : Pengawal, segera bawa putriku kemari.

Raja sangat bersuka cita, dan rombongan itu pun kembali ke istana. Masalah sudah terselesaikan dan beberapa tahun kemudian, Putri Kemarau menjadi ratu menggantikan ayahnya. Ia memerintah dengan bijaksana, sehingga rakyatnya bisa hidup dengan tentram dan makmur.

Contoh di atas adalah naskah drama cerita rakyat. Cerita rakyat tersebut berasal dari Sumatera Selatan. Jika Anda juga hobi menulis, cobalah untuk membuat dengan berbagai jenis-jenis drama misalnya naskah drama persahabatan, naskah drama komedi, naskah drama pendidikan, dan tema lainnya. Jangan lupa juga untuk mengidentifikasi unsur-unsur dalam drama.

2 pemikiran pada “Contoh Naskah Drama Cerita Rakyat Tentang Putri Kemarau”

Tinggalkan komentar