Alur Cerita adalah – Pengertian, Tahapan, Jenis dan Contoh Cerita Alur Maju Mundur dan Campuran

alur cerita
alur cerita

Apa itu alur cerita? Baik, fokus pembahasan kita kali ini yakni mengenai pengertian alur cerita, tahap-tahap alur cerita, jenis-jenis alur cerita dan contoh alur cerita. Sebelum mulai belajar itu semua, jangan lupa berdoa ya… Agar ilmu yang dipelajari mudah dipahami dan bisa bermanfaat aamiin….

Karya sastra dicintai oleh banyak manusia dimuka bumi ini terkhusus sastra berbentuk tulisan. Contohnya seperti cerpen, novel, puisi dan lainnya. Unsur pembangun karya sastra adalah unsur intrinsik yang mana didalamnya berupa alur cerita atau plot.

Plot wajib dimiliki dalam sebuah novel dan cerpen karena menentukan arah cerita. Selain itu plot juga terbagi beberapa tahapan dan jenis yang pada umumnya diimplementasikan sastrawan. Kali ini akan mengulas seputar alur (plot) terlengkap! Ayo simak ulasan yang dikemas menarik berikut ini.

Pengertian Alur cerita

pengertian alur cerita
pengertian alur cerita

Tahukah kamu apa yang dimaksud dengan alur cerita?

Pengertian alur cerita adalah sebuah jalan cerita berupa serangkaian peristiwa. Permulaan cerita dari awal hingga akhir. Fungsi Alur adalah untuk mengatur jalan dari sebuah cerita. Jika pengarang atau penulis tidak menentukan alur dengan jelas sudah dipastikan hasil ceritanya kurang menarik dan dapat membingungkan.

<strong>Pengertian alur cerita menurut para ahli</strong>
  1. Andri Wicaksono, dalam Menulis Kreatif Sastra (2014) telah menyatakan bahwa pengertian alur cerita adalah sebuah konstruksi yang dibuat mengenai sebuah deretan peristiwa secara logik dan kronologik yang saling berkaitan serta diakibatkan atau yang dialami oleh para pelakunya.
  2. M. Antar Semi, dalam Anatomi Sastra (1988) telah menyatakan bahwa pengertian alur cerita adalah struktur rangkaian kejadian dalam sebuah cerita yang disusun sebagai interelasi fungsional dan sekaligus untuk menandai urutan atau bagian-bagian dalam keseluruhan fiksi tersebut.
  3. Aminudin, dalam Pengantar Apresiasi karya sastra (2002) telah menyatakan bahwa pengertian alur cerita adalah rangkaian cerita yang dibentuk melalui tahapan-tahapan peristiwa sehingga menjalin suatu cerita yang dihadirkan oleh para pelaku dalam suatu cerita.

Melihat dari beberapa pendapat mengenai pengertian alur cerita menurut para ahli di atas, maka dapat disimpulkan bahwa alur adalah struktur cerita yang disusun dari rangkaian peristiwa, yang diakibatkan atau dialami pelakunya. Bisa dikatakan bahwa arti alur atau yang biasa disebut dengan plot adalah rangkaian peristiwa yang terdapat dalam sebuah cerita.

Yang mana, peristiwa-peristiwa di dalam alur memiliki hubungan sebab-akibat hingga menjadikannya sebuah cerita yang utuh. Contohnya seperti, karena ada peristiwa 1 (orang tuanya meninggal) maka terjadilah peristiwa 2 (tokoh A putus sekolah). Nah, hubungan tersebutlah yang dinamakan sebagai alur/plot. Nah itulah penjelasan mengenai apa itu alur cerita, Yuk kita lanjut bahas mengenai tahapan alur cerita dibawah ini.

Tahapan Alur Cerita

tahap alur
tahap-tahap alur

Selanjutnya kita akan bahas tahapan alur cerita, yang mana akan kami jelaskan yakni 5 tahapan alur cerita. Apa saja tahapan alur cerita? Yuk simak penjelasannya di bawah ini.

<strong>Adapun 5 Tahapan Alur cerita adalah sebagai berikut</strong>

1. Tahap Pengenalan Tokoh atau Orientasi

Merupakan tahap alur paling awal dari jalan cerita, pada tahapan orientasi ini diperkenalkan para tokoh. Selain itu, menunjukkan unsur dasar cerita seperti waktu kejadian, latar tempat, dan suasana.

Tujuannya agar pembaca mengetahui siapa yang memerankan tokoh dalam alur cerita tersebut. Serta dimana tempat cerita ini berlangsung dan bagaimana suasana yang ingin dibangun penulis cerita.

2. Tahap Permulaan Konflik

Tahap alur kedua ini barulah awal konflik muncul atau penyebab terjadinya konflik. Umumnya konflik timbul karena adanya pertentangan antar tokoh. Dapat pula disebabkan tokoh utama tertimpa masalah yang tidak terduga.

Permulaan konflik membuat pembaca penasaran dan ingin mengetahui bagaimana kelanjutan ceritanya. Pembaca biasanya akan bertanya-tanya konflik apa yang kiranya dialami tokoh untuk kelanjutan cerita. Tahap alur ini dapat mendorong pembaca melanjutkan cerita dengan sajian konflik lebih menegangkan dan rumit.

3. Tahap Klimaks atau Konflik Memuncak

Setelah permasalahan permulaan disajikan dalam tahap sebelumnya, kali ini biasanya yang paling ditunggu-tunggu pembaca. Klimaks dari konflik yang dialami pemeran utama menimbulkan ketegangan dan pemecahan masalah apa dapat dilakukan. Dampaknya tentu saja membuat pembaca lebih tegang ketika menyimak cerita, bukan karena cerita horor.

4. Tahap Konflik Mereda atau Antiklimaks

Konflik puncak telah dilewati tokoh utama, selanjutnya tahapan konflik menurun atau mereda. Tokoh utama mulai mengetahui bagaimana cara agar mengatasi konflik tengah berlangsung. Ketegangan yang disaksikan penonton dalam tahapan alur ini sedikit mereda. Biasanya akan bertransformasi menjadi kekaguman dari kegigihan tokoh utama.

Pasalnya sang tokoh mampu melewati masalah yang telah dihadapi, dapat dengan cara tak terduga. Suasana pada tahapan antiklimaks inilah seringkali ditebak oleh pembaca.

5. Tahap Penyelesaian

Berbagai masalah dan rintangan telah dihadapi tokoh utama dan telah terselesaikan dengan baik. Jika tidak ada kelanjutan konflik maka penulis cerita membuat tahapan penyelesaian. Dalam hal ini pembaca dapat menyimpulkan kesan setelah selesai membaca cerita tersebut. Sekaligus memuat amanat dari balik cerita ini.

Jenis-jenis Alur Cerita dan Contohnya

jenis-jenis alur
jenis-jenis alur

Dalam perkembangannya ada tiga jenis alur cerita yang umumnya digunakan dalam novel, cerita, maupun film buatan pengarangnya. Apa saja jenis-jenis alur itu? tenang saja kawan kami akan jelaskan jenis-jenis alur cerita lengkap dengan contohnya.

<strong>Adapun jenis-jenis alur cerita adalah sebagai berikut</strong>

1. Alur Maju

Apa yang dimaksud dengan alur maju? Pengertian alur maju adalah jenis alur cerita yang disajikan lebih kronologis ke depan artinya maju dan berurutan sesuai tahapan cerita. Alur cerita yang demikian umumnya diterapkan oleh penulis pemula. Penulisan novel atau cerita menggunakan alur maju tidak begitu sulit dan dapat melatih kemampuan penulisnya.

Biasanya cerita yang menggunakan alur maju lebih mudah dicerna oleh pembaca contohnya cerita anak-anak. Alur maju tersebut juga dapat digunakan pada cerita lainnya misalnya drama maupun novel.

2. Alur Mundur

Apa yang dimaksud dengan alur mundur? Pengertian alur mundur adalah jenis alur cerita yang diawali dengan penyelesaian konflik. Seringkali ditemukan pada cerita dengan latar belakang waktu di masa lampau. Penulis menggunakan alur mundur tergolong cerdas. Pasalnya sangat ahli membuat pembaca penasaran dan bertanya-tanya. Berikut adalah contoh alur cerita mundur yang bisa kamu simak dibawah ini.

3. Alur Maju Mundur / Alur Campuran

Apa yang dimaksud dengan alur campuran? Pengertian alur campuran adalah jenis alur cerita yang diawali dengan klimaks konflik cerita. Selanjutnya kembali ke masa lalu dan diakhiri penyelesaian cerita tersebut. Alur campuran mudah digunakan penulis cerita dan asalkan tahu cara mengatur plotnya.

Contoh Alur Cerita

contoh alur cerita
contoh alur cerita

Nah setelah kita mengetahui penjelasan tentang alur maju, alur mundur dan alur campuran. Maka, selanjutnya kita akan belajar langsung melalui contoh cerita alur maju mundur dan campuran yang ada dibawah ini.

1. Contoh Cerita Alur Maju

<strong>Adapun contoh cerita alur maju adalah sebagai berikut</strong>

Perjalanan Menegangkan

Saat itu aku berkumpul dirumah nenek pagi hari, kami sarapan bersama dan berdoa. Kemudian langsung bergegas menuju travel yang telah dipesan. Satu mobil dapat memuat 12 penumpang. Perjalanan dari Jakarta ke Bandung memang cukup lama dengan kendaraan darat.

Kami berencana untuk mengunjungi acara pernikahan sepupu ibu. Setelah duduk di kursi penumpang sopir mulai menyalakan mobil. Awal perjalanan biasa-biasa saja dan aman. Tetapi suatu ketika dekat jalan tol kami dikejutkan dengan tabrakan beruntun didepan mata.

Untungnya sopir yang mengendarai mobil ini sangat jeli dan ahli, sehingga kami dapat terhindar dari kecelakaan maut tersebut. Sempat spot jantung lantas kami tidak mengurungkan niat ke Bandung.

Dalam sisa 2 jam perjalanan kami satu mobil banyak menuturkan doa agar selamat sampai tujuan. Meskipun jantung kami masih berdetak kencang akhirnya tiba di Bandung sekitar pukul 6 sore.

2. Contoh Cerita Alur Mundur

<strong>Adapun contoh cerita alur mundur adalah sebagai berikut</strong>

Seorang Pendaki Tersesat

Cukup lama aku bersama ketiga teman satu nasib terkungkung disini. Kami bertahan hidup di gubug reot merupakan tempat tinggal Mbah Marijan di sekitar lereng Gunung Kidul. Kala itu, aku dan ketiga teman yakni Rio, Ari, dan Untung tengah mendaki. Kami ditemukan dalam keadaan kelaparan dan kaki Ari keseleo oleh Mbah Marijan.

Pasalnya, kami kehabisan persediaan makanan dan belum menemukan jalan keluar. Tepat satu minggu lalu Sejak satu minggu yang lalu, kami berempat terpisah dari rombongan pendaki. Mulanya gerombolan kami berjumlah 12 orang. Kami tersesat ketika Ari kelelahan dan istirahat sejenak, tetapi keadaan memaksa untuk tetap melawan medan pendakian.

Keadaan alam dan lingkungan saat itu benar-benar kurang mendukung. Bayangkan, kamu harus mendaki disaat hujan deras dan terdengar suara desisan ular. Tetapi kami berempat tetap keukeh ingin beristirahat di sebuah pondok. Akhirnya setelah perdebatan sengit delapan orang lainnya memutuskan meninggalkan kami.

Naas tidak dapat terhindar kami lupa tidak membawa peta. Peta lintasan gunung dibawa oleh ketua rombongan kami. Alhasil kami berusaha menggunakan insting dan petunjuk alam untuk keluar dari sini. Tiba-tiba Ari tersandung akar pohon dan kakinya terluka parah serta keseleo.

Kami bertiga berusaha menolong Ari yang tengah merintih. Aku, Rio, dan Untung bergantian menggendong Ari mencari jalan ke puncak. Kami terus berusaha menemukan titik terang dari pendakian. Hingga kami kehabisan makanan dan lapar, akhirnya memutuskan bermalam didepan gubug reot.

Disinilah awal pertemuan dengan Mbah Marijan yang baru pulang dari mengumpulkan kayu. Sembari menunggu kesembuhan kaki Ari, kami berempat berusaha mencari jalan keluar menuju puncak gunung ini.

3. Contoh Cerita Alur Campuran (Alur Maju Mundur)

<strong>Adapun contoh cerita alur campuran adalah sebagai berikut</strong>

Ketika Mudik Lebaran

Tidak terasa, bulan puasa akan berakhir. Terlihat dari orang perantau yang memenuhi bandara, terminal, dan pelabuhan. Sama seperti aku yang telah berada di kota ini. Esok hari aku berangkat mudik ke kota asalku di Bandar Lampung. Aku menggunakan stasiun kereta api Kertapati di Palembang. Lumayan budget yang dikeluarkan hanya 38 ribu rupiah, cukup menghemat. Perjalanan menggunakan kereta siang kelas ekonomi ini juga cukup nyaman.

Melewati berlika-liku rel kereta api cukup panjang dari ujung kota Palembang. Tidak terasa aku sampai kini aku hampir tiba di terminal Tanjung Karang setelah melalui perjalanan lebih dari 8 jam. Tepat pukul 6 magrib aku keluar dari stasiun Tanjung Karang yang lokasinya tidak jauh dari kediamanku. Waktu tempuhnya sekitar 30 menit dengan menggunakan ojek online. Akhirnya tibalah aku diruah bertemu dengan kedua orang tua dan adik-adik gemas ku.

Sungguh indah suasana lingkungan rumah ku, tepat dua tahun lalu aku membulatkan tekat merantau. Ternyata banyak kenangan yang telah aku rajut disini terlebih lagi masa putih abu-abu.

Nah alhamdulillah telah selesailah pembahasan materi tentang alur cerita kali ini, mudah-mudahan dengan penjelasan yang lengkap mulai dari pengertian alur cerita, tahapan alur cerita, jenis-jenis alur cerita dan contoh alur cerita di atas, dapat membantumu dalam memahami apa itu laur cerita. Semoga bermanfaat ya.

rizki
Manusia biasa yang terus berjuang untuk memperbaiki diri