Review Fujifilm X-T200, Kamera Mirrorless Cocok untuk Ngevlog

pastiguna.com –Ā Fujifilm X-T200 adalah kamera mirrorless entry-level yang menyenangkan untuk digunakan. Fujifilm X-t200 adalah kamera mirrorless entry-level yang ringkas dan cocok untuk fotografer kasual.

Spesifikasi Fujifilm X-t200

Spesifikasi
Format: APS-C
Megapiksel: 24
Ukuran/Berat Badan: 4,8 x 3,3 x 2,2 inci, 13 ons (termasuk baterai dan kartu SD)
Stabilisasi Gambar: Tidak
Jendela bidik: EVF OLED 0,39 inci, 2.368K-dot
Layar: Layar sentuh artikulasi penuh 3,5 inci
Video: Hingga 4K @ 30p
Soket Mikrofon: Ya
Soket Headphone: Ya (dengan adaptor yang disertakan)

Kelebihan

  • + Foto berkualitas baik
  • + Video bagus untuk keluarga, vlog, dan webcam
  • + Layar sentuh berbasis ikon yang mudah digunakan
  • + Reaksi

Kekurangan

  • – Susunan layar, menu, dial, dan tombol yang membingungkan
  • – Pelacakan video yang tidak dapat diandalkan

FUJIFILM X-T200 adalah kamera mirrorless yang menyenangkan untuk digunakan bagi fotografer yang menginginkan kamera level pemula dengan lensa yang dapat diganti.

Ini juga merupakan kamera bagus yang fokus dengan cepat, mengambil foto dan video yang bagus, dan membantu pemula mempelajari dasar-dasarnya, dengan pratinjau tentang bagaimana filter yang dipilih akan memengaruhi gambar, dan berbagai preset pemandangan.

Dianggap sebagai salah satu kamera terbaik untuk vlogging. Saat menguji ulasan Fujifilm X-T200 ini, saya terkesan dengan seberapa cocoknya dengan kamera mirrorless terbaik untuk fotografer.

Harga dan Ketersediaan

Fujifilm X-T200 tersedia seharga Rp. 10 jutaan dengan lensa 15-45mm dan tersedia dalam tiga warna (Silver, Dark Silver atau Champagne). Atau, Anda dapat membeli konsol seharga Rp. 9 jutaan.

Desain Fujifilm X-T200

Desain Fujifilm X-T200

Seperti pendahulunya, Fujifilm X-T100, X-T200 terlihat dan terasa seperti kamera tradisional. Ini adalah desain tipe SLR dengan kulit hitam yang ditutupi penutup logam dan jendela bidik ditempatkan di tengah. Ukurannya yang ringkas 4,76 x 3,3 x 2,17 inci pas di tangan dan beratnya 13 ons (dengan baterai dan kartu memori), hampir 3 ons lebih ringan dari X-T100.

Layar sentuh LCD 3,5 inci, 2.760K-dot menempati sebagian besar bagian belakang X-T200. Engsel kiri membuka panel 180 derajat (dari depan ke belakang). Selain itu, layar berputar secara horizontal pada setiap sudut dari 0 hingga 270 derajat.

Engsel dan putar atas/bawah bergerak mulus dan tetap kokoh di mana pun Anda meletakkannya, termasuk berbagai tampilan selfie. Yang paling mengejutkan saya adalah betapa terbacanya layar saat memotret di luar ruangan, tidak termasuk sinar matahari langsung. Di sebelah kanan LCD terdapat dua tombol fungsi ganda.

Bagian atas mengaktifkan menu dan memilih opsi saat ini yang disorot di layar. Tombol bawah berfungsi sebagai tombol kembali untuk menavigasi menu dan beralih di antara berbagai opsi tampilan untuk pengambilan gambar.

Tepat di atas tombol ini terdapat joystick kecil yang menggantikan tombol rocker 4 arah tradisional untuk menavigasi antara opsi LCD dan layar serta dengan cepat menyesuaikan titik fokus saat memotret.

Saya menemukan joystick sebagai tambahan yang bagus, karena saya lebih suka umpan balik sentuhan positif daripada tombol rocker, tetapi beberapa pengguna melaporkan bahwa itu terlalu kecil untuk jari mereka. Di bagian atas adalah flash pop-up dan jendela bidik tengah tepat di atas hot shoe.

Tombol rana dan tombol video berdampingan dengan nyaman di sebelah kanan. Sayangnya, tombol video sangat kecil dan tidak memberikan banyak umpan balik taktil. Saya sering kali harus memalingkan muka dari viewfinder untuk memastikan jari saya berada di atasnya saat saya siap merekam.

Seperti kebanyakan kamera Fujifilm lainnya, X-T200 memiliki banyak tombol dan dial yang pada awalnya dapat membingungkan pengguna baru. Dan sebagian besar melayani dua tujuan, bergantung pada pengaturan atau fitur yang Anda gunakan.

Misalnya, di sekitar tombol rana terdapat cincin perintah yang Anda gunakan untuk mengatur apertur saat dalam mode Prioritas Apertur, kecepatan rana dalam mode Prioritas Rana, dan kecepatan rana/kombinasi apertur dalam mode Program.

Di belakang tombol video ada tombol perintah lain. Berbagai fiturnya termasuk menggunakannya untuk menelusuri tab dan halaman saat berada dalam menu. Atau sesuaikan kompensasi eksposur saat memotret.

Jendela bidik warna OLED 0,39 inci, 2.368K-dot sangat responsif dan menyala dengan cepat saat Anda mengangkat mata. Ini memiliki pembesaran 0,62x dan kecepatan refresh lebih cepat daripada X-T100. Skala exposure compensation (EV) ditampilkan dengan jelas di tepi kiri berwarna hitam.

Untuk videografer atau vlogger yang serius, X-T200 memiliki jack 3.5mm mikrofon eksternal. Headphone dapat dihubungkan ke port USB menggunakan konverter jack USB ke headphone yang disediakan.

Jika Anda menggunakan tripod, letak slot kartu memori di tempat baterai di bagian bawah kamera akan cukup merepotkan. Kamera harus dilepas dari tripod untuk mengganti kartu (atau baterai).

Kinerja dan Kecepatan

X-T200 menawarkan banyak keunggulan kinerja dibandingkan pendahulunya berkat prosesor kawat tembaga X-T200 yang lebih cepat dan lebih kuat serta sensor pola Bayer. Ini termasuk kecepatan pengambilan gambar diam yang lebih cepat (8 bingkai per detik versus 6 fps), video performa tinggi (4K pada 30p versus 4K pada 15p), dan fokus otomatis secepat X-T3 (Fujifilm top-end). kamera mirrorless pada saat peluncuran X-T200).

Peningkatan lainnya mencakup peningkatan rolling shutter dari 1/15 detik menjadi 1/30 detik, memberikan kemampuan 4K 30 fps. Fokus otomatis memiliki cakupan bingkai 100% dengan 425 titik fokus, sedangkan T100 memiliki cakupan 25% dengan hanya 91 titik.

Seperti Fujifilm X-T3 dan X-T4 kelas atas, T200 menggunakan autofokus deteksi fase dan kontras hybrid untuk mendapatkan yang terbaik dari kedua teknologi. Deteksi fase menyediakan pembacaan cepat subjek. Deteksi kontras dapat menggunakan detail halus untuk menyempurnakan fokus.

Namun, karena sensornya cepat dan prosesornya memiliki bandwidth untuk multitask, kamera dapat menggunakan kedua sistem fokus sekaligus dan menggabungkan hasilnya dengan cepat untuk fokus subjek yang optimal.

Kualitas Gambar Fujifilm X-T200

Karena X-T200 ditujukan untuk pengguna level pemula, kami mengambil sebagian besar gambar pengujian kami dalam mode Program dengan hampir semua pengaturan lainnya pada pengaturan default.

Namun demikian, saya menyetel ISO ke 200 dan menggunakan format file RAW untuk sebagian besar foto saya untuk mendapatkan kualitas terbaik yang dapat ditangkap oleh kamera ini.

Saya memproses gambar RAW dengan perangkat lunak konverter RAW Fujifilm, membiarkan semua pengaturan default tanpa mengedit data mentah yang diambil. Lalu saya menampilkannya sebagai JPEG untuk ditampilkan di sini.

Untuk pengujian benda mati saya, saya menggunakan lampu studio seimbang siang hari dan dudukan kamera yang stabil. Saya menyetel mode dial ke aperture priority (f8 pada 1/20) dan menggunakan self-timer untuk mencegah goyangan kamera.

Gambar still life tajam dengan warna yang bagus, white balance yang kuat, dan detail di seluruh rentang dinamis. Perbesar untuk melihat tekstur benang pita dan detail kecil serupa lainnya.

Foto luar ruangan yang diambil dalam cahaya yang bagus menangkap warna yang cerah dan akurat dengan detail yang tajam dan fokus yang luar biasa. Stabilisasi gambar optik dalam lensa menangkap bunga-bunga ini dengan detail yang tajam meskipun dipegang dengan tangan dari jarak dekat.

Perhatikan penggambaran benang sari bunga yang tajam dan jelas serta detail tekstur kelopak saat diperbesar 100%. Saat diatur ke deteksi wajah/mata, X-T200 dengan cepat dan akurat berfokus pada wajah model saya, menghasilkan potret yang tajam dan jelas.

Namun demikian, cahaya berbintik-bintik dan bayangan di hutan mengacaukan eksposur otomatis, menghasilkan gambar yang terlalu terang. Memotret dengan kompensasi pencahayaan -3 meningkatkan rona kulit, tetapi kehijauan hutan dan kebiruan kemeja masih memudar.

Untuk menguji klaim Fujifilm bahwa X-T200 dapat mengambil foto malam bebas noise, saya menyetel kamera pada tripod yang stabil dan menyetelnya ke Night Preset. Preset ini bekerja dalam mode program dengan kecepatan rana panjang dan self-timer, dan hanya menangkap gambar JPEG.

Saya sangat terkesan dengan kualitas gambarnya. Dan saat diperbesar, detailnya tajam (jika tidak tajam) dan noise minimal bahkan dalam bayangan tergelap.

Kinerja Video

Untuk video pengujian kami, kami menyetel video X-T200 ke 4K pada 30 frame per detik. Warna dan eksposur ternyata bagus. Namun, mengaktifkan pelacakan tidak selalu dapat diandalkan untuk menghasilkan subjek utama yang menjadi fokus.

Untuk menguji kemampuan video potret dalam ruangan X-T200, saya menggunakannya seperti vlogger pada tripod dengan LCD dalam posisi selfie.

Pengguna umum kamera ini bukanlah fotografer profesional, jadi saya tidak menggunakan pencahayaan eksternal apa pun selain lampu meja dan lampu langit-langit siang hari yang seimbang di studio. Dan saya merekam audio menggunakan mikrofon kamera daripada mikrofon eksternal.

Saat diatur ke Eksposur Otomatis, video menjadi agak gelap dan warnanya terlalu jenuh. Jika kompensasi pencahayaan digunakan, cahaya dan warna akan lebih akurat.

Fokus otomatis deteksi wajah dengan mudah memusatkan perhatian pada wajah dan mata saya, menghasilkan gambar yang terfokus dengan baik bahkan saat saya bergerak bolak-balik di dalam bingkai. Audionya tidak jernih, tetapi jelas dan keras.

Pembaruan firmware memperluas fungsionalitas webcam X-T200 di luar fungsi kamera yang ditambatkan pada umumnya. Anda masih dapat menggunakan dial untuk menyesuaikan kompensasi eksposur, terutama saat X-T200 terhubung ke komputer Anda melalui USB (kecuali untuk layar sentuh kosong).

Kamera yang ditambatkan biasanya perlu dilepas dari koneksi komputer untuk menyesuaikan eksposur. Mirip dengan kamera dengan lensa yang dapat dipertukarkan yang digunakan sebagai webcam, bergantung pada lensa yang Anda gunakan, Anda juga dapat menyesuaikan kedalaman bidang untuk memburamkan (atau mempertajam) latar belakang.

X-T200 menawarkan tiga opsi stabilisasi gambar untuk video, semuanya berguna untuk pengambilan gambar genggam (versus tripod).

Stabilisasi gambar optik dibangun ke dalam lensa Fujifilm. Ini menghasilkan tiga mode paling jelas dan menggunakan bingkai penuh sensor gambar untuk merekam video. Dua opsi lainnya ditingkatkan secara digital daripada secara optik.

Stabilisasi gimbal digital baru menggunakan sensor gyro bodi kamera, tetapi juga melakukan 2x crop frame video. Stabilisasi gambar digital melakukan pemotongan 1.1 tanpa menggunakan sensor gyro.

Mengaktifkan pelacakan saat merekam video subjek yang sedang berlari (dengan stabilisasi gambar optik). Saat merekam, saya melihat persegi panjang deteksi wajah berwarna hijau secara berkala mengarah ke dalam dan kemudian kehilangan subjek utama. Hasilnya adalah serangkaian video yang tidak selalu menampilkan wajah pelari.

X-T200 memperkenalkan HDR untuk video. Seperti HDR untuk fotografi diam, HDR video adalah manipulasi data digital daripada penggabungan tradisional dari tiga tangkapan terpisah yang diambil pada pengaturan pencahayaan berbeda.

Bergantung pada materi pelajaran dan pencahayaan, beberapa video HDR saya menunjukkan setidaknya rentang dinamis yang lebih luas daripada video non-HDR. Dalam kasus lain, video HDR menonjolkan warna dan memberikan rentang sorotan yang lebih luas untuk bayangan alami yang menarik.

Antarmuka dan Kontrol

X-T200 adalah kamera yang sangat menyenangkan dan memuaskan hanya untuk fotografi dasar dan bereksperimen dengan beberapa preset dan filter pemandangan yang menarik. Namun, semakin dalam Anda mengontrol foto, antarmuka menjadi semakin kompleks.

Dan tidak selalu jelas ke mana harus mencari di antara segudang layar, menu, dial, dan tombol untuk kontrol tertentu. Selain itu, setelan di satu lokasi mungkin tampak tidak terkait, tetapi opsi dapat diubah dan dibatasi di lokasi lain.

Fujifilm telah merancang antarmuka yang akan dipahami dengan cepat oleh kebanyakan orang, memanfaatkan keakraban pengguna dalam mengetuk dan menggeser ikon untuk memilih opsi. Dari layar ini (dan sublayar terkait), Anda dapat mengambil foto kustom dasar tanpa sering menyentuh tombol dan masuk ke menu.

Beberapa ikon pada layar sentuh mungkin membingungkan pada awalnya, tetapi mengetuk tanda tanya di pojok kiri bawah sekarang akan menampilkan layar dengan pengenal bahasa Inggris lengkap untuk setiap ikon.

Yang sangat berguna adalah layar terbagi pratinjau sebelum/sesudah yang muncul saat Anda menggesek melalui 11 simulasi film (termasuk Velvia, Astia, krom klasik, hitam dan putih dengan filter hitam putih). Memilih Filter Seni pada tombol mode memberi Anda akses ke layar terbagi serupa untuk 20 filter (termasuk ketajaman, warna pop, mata ikan, tombol rendah dan tinggi, dan HDR digital).

Namun, saya sering dibuat frustrasi dengan keterbatasan layar sentuh. Misalnya, semua preset pemandangan hanya dalam mode program. Oleh karena itu, saat menggunakan prasetel pemandangan, satu-satunya cara untuk mengubah pencahayaan adalah melalui kompensasi pencahayaan (EV).

Namun, sublayar EV (geser ke atas atau ke bawah untuk menambah atau mengurangi EV dalam peningkatan 1/3 stop) tidak menampilkan level EV yang dipilih (mis. -2 atau +3). di layar itu. Lalu buka layar pemotretan utama (non-ikon) untuk melihat/menggunakan skala EV yang lebih tradisional (dengan angka).

Ingin kontrol lebih? Menekan Q pada layar ikon apa pun akan mengakses layar sentuh dengan pilihan berbagai parameter pemotretan seperti filter, ISO, pengurangan noise, jangkauan dinamis, bayangan dan nada sorotan, pengatur waktu dan lampu kilat. Atau gunakan layar informasi (non-sentuh), yang sangat familiar bagi fotografer berpengalaman.

Di dalam Pengaturan, menu tab ditata dengan cerdas dan navigasinya intuitif. Namun, menu tersebut memiliki beberapa batasan penting. Opsi mungkin berwarna abu-abu dan tidak dapat diakses tergantung pada apa yang diaktifkan di menu atau dipilih melalui mode dial atau tombol drive.

Pada suatu kesempatan, saya membuang waktu sekitar 20 menit untuk menggali dial, tombol, dan menu untuk mencari tahu pengaturan tertentu yang mencegah saya mengambil gambar RAW. Saya telah menemukan bahwa mengatur ulang kamera ke default pabrik adalah cara tercepat untuk kembali ke awal dengan semua opsi yang tersedia.

Dengan satu pengecualian yang bagus, baik file diam maupun file video sangat mudah dimainkan. Anda dapat memotong video Anda di antarmuka pemutaran kamera. Ini berarti Anda dapat mengirimkannya ke ponsel cerdas Anda dan segera menggunakannya untuk berbagi sosial (menggunakan aplikasi remote control Fujifim).

Aplikasi & Perangkat Lunak

Aplikasi Kamera Jarak Jauh Fujifilm (iOS dan Android) disederhanakan dan intuitif. Kontrol pengaturan seperti ISO dan EV untuk mengambil video atau foto dari jarak jauh. Anda juga dapat mengunduh file gambar dan video secara selektif ke telepon Anda, atau secara otomatis mentransfer apa pun yang Anda potret dengan kamera ke galeri telepon Anda.

Konverter file RAW Fujifilm (didukung oleh SilkyPix) dapat diunduh gratis saat Anda membeli kamera. Ini bukan editor berfitur lengkap seperti Adobe Lightroom dan hanya menangani gambar diam RAW (tidak ada video), tetapi pengonversi file RAW memiliki banyak kontrol untuk pemrosesan batch seluruh pemotretan atau foto individual.

Namun, ini kekurangan beberapa fitur yang kami harapkan dari perangkat lunak manajemen gambar, seperti akses penuh ke setiap metadata foto. Anda juga dapat mengunduh Capture One Express secara gratis dengan pembelian kamera Anda, yang menawarkan lebih banyak opsi pengeditan daripada pengonversi file RAW.

Capture One Express didasarkan pada perangkat lunak Phase One Capture One, sebuah alternatif untuk Lightroom yang dikenal dan digunakan oleh banyak profesional untuk konversi RAW berkualitas tinggi. Saat kamera Anda terhubung ke komputer, Anda memiliki kontrol lebih besar atas aplikasi Remote. Capture One Express juga menangani gambar diam dan video.

Kesimpulan

Untuk penggemar konsumen, Fujifilm X-T200 adalah kamera menyenangkan yang menghadirkan kualitas gambar luar biasa baik untuk gambar diam maupun video. Ini memiliki fokus otomatis yang lebih cepat, video beresolusi lebih tinggi, dan kinerja yang lebih baik daripada pendahulunya.

Dan karena kecil dan ringan, saya cenderung membawanya kemana-mana. Selama Anda hanya tertarik pada fotografi dasar yang dapat disesuaikan, layar sentuh berbasis ikon bergaya smartphone membuat akses ke beberapa tingkat kreativitas menjadi sangat mudah, dengan cara yang bahkan tidak bisa dilakukan oleh Sony Alpha 6100.

Tetapi seperti sistem menu Sony 6100 yang bermasalah, jika Anda ingin mengambil foto tingkat lanjut, X-T200 mengharuskan Anda untuk menguasai interaksi yang membingungkan dari banyak tombol, tombol, layar, dan menu kamera.

Dengan harga Rp. 10 jutaan dengan lensa 15-45mm, Fujifilm X-T200 adalah pesaing yang solid dan terjangkau dari salah satu kamera mirrorless favorit kami, Sony a6100. Tubuh hanya mulai dari Rp. 11 jutaan. A6100 memiliki sistem fokus otomatis yang lebih baik, tetapi X-T200 lebih menyenangkan dan juga lebih murah.

Leave a Comment