7 Rekomendasi Kamera 360 Terbaik 2023

pastiguna.com –┬áKamera 360 terbaik menawarkan kemudahan penggunaan, tahan air, kualitas video, dan bidang pandang. Kami menguji dan memberi peringkat kamera terbaik untuk Anda.

Kamera 360 terbaik sangat cocok untuk penggemar video aksi atau pembuat konten. Seperti namanya, kamera 360 derajat menangkap panorama segala sesuatu di sekitar Anda, membantu membenamkan pemirsa ke dalam video.

Selain itu, kamera 360 derajat terbaik dapat secara otomatis mendeteksi cakrawala dan meratakan video, baik saat Anda merekam lereng gunung yang bergelombang atau jatuh melalui skydiving, menghasilkan rekaman yang halus dan mulus.

Kamera 360 Terbaik 2023

Meskipun kamera ini sudah lama tidak ada, kamera ini telah berkembang pesat hanya dalam beberapa tahun. Sekarang secara signifikan lebih kecil dari kamera 360 sebelumnya dan memiliki fitur teknologi pelacakan canggih dan konektivitas smartphone. J

Jadi, bagaimana Anda tahu kamera 360 mana yang tepat untuk Anda? Secara sederhana, baca terus ulasan kami ini sampai selesai.

1. Insta360 One X2

Kamera 360 terbaik secara keseluruhan

Kamera 360 terbaik secara keseluruhan

Spesifikasi
Resolusi Video: 5,7K
Dukungan telepon: Android, iOS
Ketahanan air: 10 meter
Masa pakai baterai: 80 menit
Ruang penyimpanan: microSD
Dimensi: 4,5 x 1,8 x 1,2 inci
Berat: 5,3 ons

Kelebihan

  • + Stabilisasi gambar yang luar biasa
  • + Tahan air
  • + Fitur perangkat lunak yang menyenangkan dan bermanfaat

Kekurangan

  • – Agak berat
  • – Beberapa fitur mungkin sulit ditemukan

Insta360 One X2 adalah kamera 360 terbaik bagi kebanyakan orang. Alasannya adalah, seperti pendahulunya, Insta360 One X2 tidak hanya perangkat keras yang hebat, tetapi juga memiliki beberapa perangkat lunak dan fitur paling inovatif.

Meskipun lebih besar dari Insta360 One X, One X2 sekarang tahan air hingga 10 meter (33 kaki) dan memiliki tampilan layar sentuh melingkar untuk mempratinjau video dan mengubah pengaturan dengan cepat. Ini juga membanggakan masa pakai baterai yang lama hingga 80 menit.

One X telah memperbarui stabilisasi gambar yang membuat video paling bergelombang pun terlihat mulus dan dapat merekam video 5,7k (5760 x 2880) pada 30fps dan video 4K hingga 50fps.

Algoritma stabilisasi gambar FlowState membantu kelancaran pengambilan gambar, dan fitur TimeShift memungkinkan Anda memperlambat atau mempercepat bagian tertentu dari video Anda.

2. GoPro Max

Kamera 360 mobil terbaik dengan perangkat lunak hebat

Kamera 360 mobil terbaik dengan perangkat lunak hebat

Spesifikasi
Resolusi Video: 5,6K/30fps
Dukungan telepon: Android/iOS
Tahan air: hidup tahan air
Masa pakai baterai: 1 jam
Penyimpanan: MicroSD/256GB
Dimensi: 2,9 x 2,6 x 1,6 inci
Berat: 4,6 ons

Kelebihan

  • + Kualitas video yang luar biasa
  • + Perataan gerak
  • + Menu intuitif

Kekurangan

  • – Sulit dipegang dengan satu tangan tanpa tripod
  • – Mahal

Tidak seperti kebanyakan kamera 360, GoPro Max memiliki layar kecil di bagian belakang yang memungkinkan Anda melihat apa yang dilihat kamera. Ini tidak senyaman kelihatannya, tetapi layarnya yang besar memudahkan navigasi dan mengubah pengaturan Max tanpa menggunakan hp Anda.

GoPro Max juga memiliki fitur stabilisasi HyperSmooth, sehingga video bergelombang terlihat bagus dan mulus, dan kualitas gambar kamera (resolusi maksimum hingga 5,6K/30fps) memenuhi standar tinggi GoPro yang biasa. Aplikasi GoPro juga sarat dengan fitur, termasuk kemampuan untuk streaming langsung video dari Max.

Namun, desain GoPro Max membutuhkan tongkat selfie dan tidak memiliki dudukan tripod, jadi Anda harus menggunakannya dengan salah satu aksesori GoPro. Dengan harga Rp. 7,5 jutaan, ini lebih mahal daripada Insta360 One X2, tetapi GoPro Max memberikannya.

3. Ricoh Theta Z1

Kamera mobil 360 derajat terbaik berkualitas tinggi untuk harganya.

Spesifikasi
Resolusi Video: 4K (30 fps)
Dukungan telepon: Android/iOS
Ketahanan Air: Tidak Ada
Masa pakai baterai: 1 jam
Penyimpanan: 19GB/Internal
Dimensi: 5,2 x 1,8 x 1,2 inci
Berat: 6,4 ons

Kelebihan

  • + Gambar cahaya rendah yang bagus
  • + Desain tahan lama dan mudah digunakan
  • + Tingkatkan fungsionalitas dengan plugin pihak ketiga

Kekurangan

  • – Mahal
  • – Penyimpanan tidak dapat diperluas
  • – Anda memerlukan dua aplikasi untuk mengedit video Anda.

Salah satu masalah dengan kamera 360 derajat adalah ukuran sensornya yang relatif kecil, sehingga tidak cocok untuk fotografi dan video dengan cahaya redup. Jika Anda memerlukan kamera 360 derajat untuk tujuan tersebut dan harga tidak menjadi masalah, Anda harus mempertimbangkan Ricoh Theta Z1.

Unit yang dibuat dengan baik ini menggunakan dua sensor CMOS bercahaya belakang 1 inci untuk menghadirkan beberapa gambar terbaik yang pernah kami lihat dari kamera 360 derajat, terutama dalam kondisi yang kurang ideal.

Theta Z1 juga memiliki mikrofon ganda yang menghadirkan audio yang luar biasa, dan stabilisasi gerakan kamera juga sangat efektif. Z1 menggunakan sistem operasi berbasis Android, dan Ricoh mengizinkan pengembang pihak ketiga untuk membuat plug-in untuk kamera guna meningkatkan fungsinya.

Namun, kamera ini tidak memiliki penyimpanan yang dapat diperluas, masa pakai baterai yang relatif singkat, dan membutuhkan penggunaan dua aplikasi kamera 360 terbaik berbeda untuk mengedit foto atau video. Namun, jika Anda menghargai kualitas gambar di atas segalanya, kamera ini harus menjadi pilihan Anda.

4. Vecnos Iqui

Kamera 360 derajat berukuran pena

Spesifikasi
Berat: 2,1 ons
Resolusi foto: 5760 x 2880
Resolusi Video: 3840 x 1920/30 fps
Penyimpanan internal: 14,4 GB
Baterai: 720mAh (sekitar 100 foto, video 30 menit)
Ukuran: 5,5 inci (panjang), 0,75 inci (diameter)
Berat: 2,1 ons

Kelebihan

  • + Desain bergaya
  • + Reaksi
  • + Ambil gambar yang bagus

Kekurangan

  • – Aplikasi yang terlalu sederhana

Vecnos Iqui adalah kamera vlog 360 derajat yang dirancang untuk orang yang ingin mengambil foto atau video pada saat itu. Kamera dimulai dengan flash dan mengambil gambar dengan cepat. Bentuknya yang kecil berbentuk pulpen membuatnya nyaman untuk disimpan di saku.

Aplikasi Iqui kemudian mengambil foto dan mengubahnya menjadi film mini yang dapat Anda bagikan dengan orang lain. Kualitas gambarnya tidak sebanding dengan Insta360s atau GoPros, tetapi kemudahan penggunaan Iqui akan menarik bagi para pemberi pengaruh di seluruh dunia.

Namun, kami berharap aplikasi kamera 360 derajat terbaik android ini dapat berbuat lebih banyak.

5. Samsung Gear 360

Kamera 360 Terbaik untuk Mereka yang Beranggaran Rendah

Spesifikasi
Resolusi Video: 4096 x 2048 (24 fps)
Dukungan telepon: Android/iOS
Tahan air: hidup tahan air
Masa pakai baterai: 1 jam
Penyimpanan: MicroSD/256GB
Dimensi: 1,8 x 1,8 x 3,9 inci
Berat: 4,6 ons

Kelebihan

  • + Bekerja pada hp Samsung dan iOS
  • + Tersedia tanpa telepon
  • + Kualitas gambar bagus sesuai harga

Kekurangan

  • – Tidak berfungsi pada hp Android non-Samsung.
  • – Fungsionalitas terbatas saat digunakan dengan iPhone
  • – Perangkat lunak desktop yang buruk

Samsung adalah salah satu perusahaan pertama yang membuat kamera 360 murah berkualitas yang benar-benar berguna, dan sudah bertahun-tahun sejak mereka merilis sesuatu yang baru, tetapi kamera Gear 360 tahun 2017 tetap menjadi perangkat yang cukup berguna dan fungsional.

Gear 360 memiliki bentuk lucu seperti permen lolipop yang nyaman digenggam dengan satu tangan dan tahan terhadap beberapa cipratan. Ini juga memiliki dudukan tripod jika Anda ingin memasangnya ke sepeda Anda atau yang lainnya.

Gear 360 mengambil foto dan video yang bagus (hingga ukuran 4K) dan mengalirkannya langsung ke Facebook dan YouTube.

Namun, ada beberapa peringatan besar. Ini bekerja dengan sempurna hanya pada smartphone Samsung (Galaxy S6 dan lebih tinggi) dan bekerja pada iPhone 7 dan lebih tinggi, tetapi tidak semua fitur kamera didukung. Namun jika Anda memiliki smartphone Samsung, Gear 360 adalah aksesori yang menyenangkan.

6. Rylo 360

Kamera 360 derajat yang ringkas

Spesifikasi
Resolusi Video: 5,8K (24 fps)
Dukungan telepon: Android/iOS
Ketahanan Air: Tidak Ada
Masa pakai baterai: 1 jam
Penyimpanan: MicroSD/256GB
Dimensi: 2,85 x 1,68 x 1,45 inci
Berat: 3,8 ons

Kelebihan

  • + Fitur 360 derajat yang intuitif untuk olahraga aksi
  • + Desain saku
  • + Koneksi aplikasi yang mudah digunakan
  • + Stabilisasi gambar

Kekurangan

  • – Kualitas gambar buruk dalam cahaya redup

Kecil dan ringkas, profil kecil mirip GoPro Rylo 360 menjadikannya kamera 360 derajat yang hebat untuk olahraga aksi, menjadikannya ideal untuk dipasang ke helm, sepeda, atau aktivitas aktif lainnya.

Namun, jika Anda ingin basah, kami sarankan untuk membeli Adventure Case yang tidak tahan air. Kasing yang semakin sulit ditemukan ini harganya sekitar Rp. 1 jutaan dan hanya tahan air hingga 10 kaki.

Kami menyukai bidikan footage dengan Rylo 360, dan yang membuatnya lebih baik lagi adalah fitur stabilisasi gerakan yang menjaga level cakrawala tidak peduli seberapa bergelombang perjalanannya.

Sebelum membeli kamera 360 termurah ini, pembaca harus tahu bahwa Rylo diakuisisi oleh VSCO. Rylo tidak lagi membuat kamera 360 derajat, tetapi perusahaan memberikan garansi pada kamera yang sudah ada.

7. Vuze XR

Kamera 360 derajat ini juga dapat merekam video 180 derajat stereoskopik.

Spesifikasi
Resolusi Video: 5,7K (30 fps)
Dukungan telepon: Android/iOS
Ketahanan Air: Tidak Ada
Masa pakai baterai: 1 jam
Penyimpanan: MicroSD/128GB
Dimensi: 6x2.2x1.5 inci
Berat: 7,5 ons

Kelebihan

  • + Mudah digunakan
  • + Mengambil foto 180 dan 360 derajat.
  • + Dirancang dengan baik

Kekurangan

  • – Berjuang dalam cahaya redup
  • – Fungsionalitas terbatas dari aplikasi desktop

Sekarang ini adalah kamera 360 derajat motor yang menarik. Vuze XR tidak hanya mengambil foto dan video 360 derajat, tetapi juga dapat merekam gambar dan video stereoskopis 180 derajat, berkat dua kameranya yang menonjol sejajar satu sama lain.

Jika Anda pernah menggunakan headset VR, jenis gambar ini menambah kedalaman yang nyata. Kami menyukai kesederhanaan mekanisme Vuze XR (dua kamera terbuka dengan menekan satu tombol) dan konstruksi kamera yang kokoh itu sendiri.

Saya juga menyukai desain kamera yang mirip permen lolipop. Pegangan bawaan membuatnya mudah digunakan dan dibawa. Secara umum, Vuze XR juga menghadirkan gambar dan video berkualitas tinggi, tetapi mengalami masalah dalam kondisi cahaya redup, dan kami berharap fungsionalitas aplikasi desktop lebih lengkap.

Tips Membeli Kamera 360 Terbaik

Saat berbelanja action camera 360, Anda akan menemukan bahwa mereka cenderung jatuh ke dalam dua kubu: perangkat kecil bergaya tongkat yang dapat Anda bawa di saku, dan kamera persegi (atau bulat) yang lebih besar.

Yang pertama, seperti Insta360 One X, cenderung lebih murah dan dirancang untuk pemotretan instan yang lebih kasual. Di kategori kedua adalah kamera seperti GoPro Hero Max. Kamera ini lebih besar dan lebih mahal, tetapi cenderung menghasilkan video berkualitas tinggi.

Umumnya, jenis desain kamera 360 yang terakhir berarti Anda harus memasangnya ke tripod atau dudukan lain untuk mengambil bidikan yang bagus. Sebelum membeli kamera 360 derajat, pikirkan bagaimana Anda akan menggunakannya.

Jika Anda ingin berfoto selfie dengan teman-teman Anda, kamera stik mungkin cocok untuk Anda. Jika Anda ingin mengabadikan aksi menegangkan saat terjun payung atau bermain ski, kamera yang lebih besar mungkin merupakan pilihan yang lebih baik.

Cara Menguji Kamera 360 Terbaik

Saat saya menguji kamera 360 derajat, saya mendapatkan banyak tampilan dan komentar yang aneh. Sekarang, orang sudah terbiasa melihat kamera aksi seperti GoPro, tetapi tampilan dan cara mereka memasang kamera 360 derajat langsung menarik perhatian.

Sebagian besar kamera 360 dirancang dengan dua atau lebih lensa bulat, karena aksi 360 derajat penuh perlu ditangkap. Dan jika Anda tidak ingin setengah dari gambar berada di sisi kepala Anda, Anda harus memasang kamera cukup jauh dari tubuh Anda.

Anda juga membutuhkan tongkat selfie. Dengan beberapa pengecualian, sebagian besar kamera ini sulit dipegang dengan aman di tangan karena bentuknya. Semua kamera bekerja dengan smartphone dengan cara yang sama.

Saat Anda menyalakan kamera ini, semuanya membuat hotspot Wi-Fi dan terhubung dengan ponsel Anda. Dari sana, buka aplikasi pendamping dan gunakan layar ponsel Anda sebagai jendela bidik. Sebagian besar, proses menghubungkan kamera ke ponsel cerdas saya mudah, dan umpan video kamera relatif lancar dan bebas gagap.

Leave a Comment