7 Rekomendasi Kamera Mirrorless Terbaik 2023

pastiguna.com –┬áKamera mirrorless terbaik untuk fotografer dari semua jenis, tingkat pengalaman, dan anggaran. Kamera mirrorless terbaik menawarkan banyak keunggulan DSLR, seperti kualitas gambar yang bagus dan lensa yang dapat diganti, tetapi cenderung lebih kecil, lebih ringan, dan semakin cepat.

Itulah mengapa ini menjadi pilihan pertama bagi banyak fotografer, baik amatir maupun profesional, sampai-sampai banyak produsen kamera benar-benar meninggalkan pasar DSLR demi mirrorless.

Jika Anda tidak yakin apa yang tepat untuk Anda, panduan DSLR vs mirrorless kami akan membantu Anda memutuskan. Tetapi dengan asumsi Anda memutuskan untuk membeli salah satu kamera mirrorless terbaik, Anda berada di tempat yang tepat.

Kamera Mirrorless Terbaik 2023

Kami menguji sensor full-frame, APSC, dan Micro Four-Thirds, dan lusinan model dari Sony, Fujifilm, Canon, Nikon, Olympus, dan Panasonic di semua titik harga, dari jutaan hingga sekitar Rp. 37 jutaan. Singkatnya, apa pun yang Anda cari, akan ada sesuatu untuk Anda di sini.

1. Sony a6000

Kamera Mirrorless Terbaik untuk Pemula

Kamera Mirrorless Terbaik untuk Pemula

Spesifikasi
Megapiksel: 24,3
ISO: 100-25.600
Lampu kilat terpasang: ya
Kecepatan pemotretan: 11 fps
Ukuran/Berat Badan: 4,8 x 2,9 x 1,9 inci; 12 ons
Jendela bidik: OLED
Layar: LCD 3 inci
Masa pakai baterai (CIPA): 360 bidikan

Kelebihan

  • + Pemotretan beruntun cepat dan fokus otomatis
  • + Tubuh kompak
  • + Beberapa opsi kontrol khusus

Kekurangan

  • – Pengaturan kamera yang berbeda bisa membuat kewalahan
  • – Pengurangan kebisingan mungkin berlebihan

Sony a6000 adalah kamera mirrorless terbaik untuk pemula karena merupakan kompromi ideal antara performa dan portabilitas. Fokus otomatis sebagus DSLR, memotret pada 11 bingkai per detik dengan fokus otomatis dan pengukuran terus menerus.

Jendela bidik elektronik adalah kelemahan dari banyak model mirrorless, tetapi okuler OLED a6000 cerah, sebening kristal, dan tidak gagap yang terkadang terlihat dengan EVF kecepatan refresh yang lebih rendah. Penembak DSLR akan nyaman bergerak dengan eyepiece ini.

A6000 bersinar dalam cahaya redup dan memiliki kemampuan untuk menangkap gambar murni hingga sensitivitas ISO 1600 dan foto yang dapat digunakan dalam kondisi cahaya sangat redup hingga ISO 12.800. A6000 juga merekam video Full HD yang memukau hingga 60 fps dan sinematik 24 fps.

Klip menunjukkan detail halus, warna yang kaya, dan rendering gerakan halus bermentega bahkan dalam cahaya redup. Tapi sekarang sudah cukup rusak dan sulit ditemukan.

2. Sony Alpha a7 II

Kamera mirrorless pro termurah

Spesifikasi
Megapiksel: 24,7
ISO: 100-25600
Flash Bawaan: Tidak
Kecepatan pemotretan: 5 fps
Dimensi Tubuh / Berat: 5 x 3,87 x 2,37 inci, 1 pon 3,6 ons
Jendela bidik: ya
Layar: LCD 3 inci
Masa pakai baterai (CIPA): 340 dengan LCD menyala

Kelebihan

  • + Stabilisasi gambar 5 sumbu yang efektif
  • + Gambar cerah dan jelas
  • + Sangat kecil untuk kamera full frame

Kekurangan

  • – Lambat menulis ke kartu memori
  • – Fokus otomatis unik
  • – Distorsi gerakan gulungan rana dalam video aksi

Ini adalah kamera mirrorless full-frame pertama di dunia dengan stabilisasi gambar 5-sumbu dalam bodi, tetapi Sony a7 II melakukan lebih dari sekadar pemotretan stabil. Kamera kecil yang seksi ini muat di sebagian besar tas dan memiliki banyak tombol dan pegangan yang dapat disesuaikan untuk akses cepat ke kontrol favorit Anda.

Kami juga menyukai gambar yang cerah, tajam, dan jumlah noise (bintik) yang relatif rendah, bahkan pada tingkat sensitivitas cahaya ISO tinggi. Berkat fungsi nirkabelnya yang efektif, Anda dapat mentransfer foto ke ponsel cerdas atau komputer dalam hitungan detik.

Sony a7 II sudah berumur beberapa tahun saat ini. Diikuti oleh Sony a7 III dengan video full frame HDR 4K dan masa pakai baterai yang lebih baik, dan yang terpenting, a7 IV dengan sensor 33MP baru.

Namun, a7 II masih merupakan kamera mirrorless terbaik murah yang kuat daripada model yang lebih baru, menjadikannya kesepakatan yang lebih baik.

3. Canon EOS RP

kamera mirrorless terbaik dibawah 15 juta

Mirrorless full frame dengan harga terjangkau

Spesifikasi
Megapiksel: 26ISO: 100-25600
Flash Bawaan: Tidak
Kecepatan pemotretan: 5 fps
Ukuran Tubuh / Berat: 5,2 x 3,4 x 2,8 inci, 1,7 pound
Jendela bidik: ya
Layar: layar sentuh artikulasi 3 inci
Masa pakai baterai (CIPA): 250 bidikan

Kelebihan

  • + Kualitas bagus
  • + Mudah digunakan
  • + Kompak dan ringan

Kekurangan

  • – Lambat kecepatan pemotretan terus menerus
  • – Masa pakai baterai pendek
  • – Tidak ada stabilisasi dalam tubuh

Hingga saat ini, sebagian besar kamera mirrorless full-frame berharga setidaknya Rp. 30 jutaan hanya untuk bodi kamera. Canon EOS RP adalah bagian dari tren model berbiaya rendah, yang menawarkan kualitas gambar lebih tinggi dengan harga lebih murah.

EOS RP memiliki sensor 26 megapiksel, kontrol yang mudah digunakan, layar sentuh yang dapat ditarik sepenuhnya, dan bodi yang ringkas, semuanya dengan harga kurang dari Rp. 15 jutaan. Tidak mengherankan bagi Canon, EOS RP juga mengambil gambar yang bagus dan dapat merekam video dengan resolusi hingga 4K.

Namun, ada beberapa kompromi dari kamera mirrorless terbaik dibawah 15 juta ini. EOS RP tidak memiliki stabilisasi gambar dalam bodi, memiliki masa pakai baterai yang relatif singkat, dan memotret lebih lambat dibandingkan kamera mirrorless lainnya.

Selain itu, karena Canon relatif baru dalam kamera mirrorless, jumlah lensa yang tersedia lebih sedikit jika dibandingkan dengan model Sony.

4. Nikon Z5

kamera mirrorless terbaik untuk video

Kamera mirrorless terjangkau dengan sensor full-frame

Spesifikasi
Megapiksel: 24
ISO: 100-51200
Flash Bawaan: Tidak
Kecepatan pemotretan: 4,5 fps
Dimensi Tubuh / Berat: 5,3 x 4,0 x 2,8 inci, 20,9 ons
Jendela bidik: ya
Layar: Layar sentuh miring 3,2 inci
Masa pakai baterai (CIPA): 250 bidikan

Kelebihan

  • + Pegangan yang nyaman
  • + Slot kartu SD ganda
  • + Segel cuaca
  • + Stabilisasi gambar tubuh

Kekurangan

  • – Ada layar miring, tapi tidak ada layar lipat.
  • – Video 4K yang dipangkas

Nikon Z5 adalah kamera mirrorless mid-range yang luar biasa dengan sensor full frame yang memungkinkan Anda mendapatkan gambar yang besar dan indah. Ini lebih besar dari Canon EOS RP, tetapi saya menyukai cara memegangnya dan dapat memegangnya erat-erat. Ini juga memiliki segel tahan cuaca terhadap elemen.

Z5 mengambil foto yang bagus dalam cahaya redup berkat stabilisasi gambar dalam bodi dan rentang ISO hingga 51200. Itu dapat merekam video 4K Ultra HD / 30p, tetapi gambarnya terpotong, tetapi kamera memiliki jack mikrofon dan headphone.

Terakhir, layar sentuh 3,2 inci berukuran besar dan cerah, tetapi hanya miring ke atas dan ke bawah, bukan ke samping. Tapi secara keseluruhan, kamera mirrorless terbaik untuk video ini adalah pilihan bagus bagi mereka yang tidak ingin menghabiskan lebih dari Rp. 22 jutaan untuk kamera mirrorless full-frame.

5. Fujifilm X-E4

Kamera gaya pengintai yang ringkas dengan kualitas gambar yang luar biasa

Spesifikasi
Megapiksel: 26
ISO: 160-12.800
Flash Bawaan: Tidak
Kecepatan pemotretan: 8 fps (mekanis) / 20 fps (elektronik)
Dimensi Tubuh / Berat: 4,77 x 2,87 x 1,28 inci, 12,84 ons
Jendela bidik: ya
Layar: LCD 3 inci
Daya Tahan Baterai (CIPA): 460

Kelebihan

  • + Kualitas gambar yang sangat baik
  • + Ukuran kompak
  • + Pengisian daya USB

Kekurangan

  • – Tidak ada stabilisasi gambar dalam bodi
  • – Minimal kontrol eksternal

Jika Anda menyukai fotografi jalanan, Fujifilm X-E4 mungkin yang Anda cari. Entri terbaru dalam kamera mirrorless seri-X yang luar biasa dari Fuji mengemas banyak hal ke dalam bodi retro bergaya pengintai kecil, termasuk LCD layar sentuh 3 inci yang berputar 180 derajat, EVF cerah, dan video 4K.

Tapi yang benar-benar bersinar di sini adalah gambar diam 26 megapiksel, yang menggali banyak detail dan menangani eksposur dan jangkauan dinamis dengan baik. Kebisingan juga dikontrol dengan baik, sementara simulasi film superior Fuji memastikan setiap bidikan terlihat seperti yang Anda inginkan.

Kurangnya kontrol manual tidak akan sesuai dengan selera semua orang, dan tidak ada stabilisasi gambar bawaan. Tetapi harganya masuk akal untuk set fitur, dan rentang lensa Fuji yang terus berkembang menawarkan sesuatu untuk setiap kesempatan dan anggaran.

6. Olympus OM-D E-M10 Mark IV

Kamera mirrorless yang keren dan ringkas dengan kualitas gambar yang bagus

Spesifikasi
Megapiksel: Sensor CMOS APS-C 20,3MP
ISO: 100-51.200
Lampu kilat terpasang: ya
Kecepatan pemotretan: 14 fps
Dimensi Tubuh / Berat: 4,8 x 2,6 x 3,3 inci, 17 ons
Jendela bidik: ya
Layar: Layar sentuh miring 3,0 inci
Masa pakai baterai (CIPA): 300 bidikan

Kelebihan

  • + Desain retro keren
  • + Stabilisasi gambar +5 sumbu
  • + Detail tajam dan warna akurat

Kekurangan

  • – Tidak ada colokan mic

Dengan kualitas gambar superior, stabilisasi gambar bawaan 5-sumbu, dan harga kurang dari Rp. 15 jutaan, Olympus OM-D EM-10 Mark IV memberikan titik masuk yang bagus ke dalam keluarga Olympus.

Dengan layar sentuh yang berputar ke depan untuk mode selfie dan 31 filter gambar bawaan, kamera mirrorless terbaik untuk foto dan video ini dapat ditingkatkan dengan mudah dari fotografi hp. Berkat desainnya yang ringkas, Mark IV sangat portabel.

Tapi Mark IV sama sekali tidak bodoh. Jendela bidik OLED yang cerah menawarkan resolusi 2,36 juta titik yang besar, dan kamera dilengkapi layar sentuh LCD 3 inci yang cerah dan berwarna-warni dengan resolusi sekitar 1 juta titik.

Saat mengambil selfie, layarnya dimiringkan sekitar 90 derajat ke atas dan 180 derajat ke bawah menghadap Anda. Video (4K/30fps) bagus tetapi dibatasi oleh kurangnya jack mic.

Stabilisasi gambar 5 sumbu dalam bodi adalah fitur hebat dari OM-D E-M10 IV. Ini adalah fitur langka pada kamera mirrorless, dan sangat langka pada titik harga ini.

7. Canon EOS M6 Mark II

Jendela bidik tidak disertakan

Spesifikasi
Megapiksel: Sensor CMOS APS-C 32,5MP
ISO: 100-51.200
Lampu kilat terpasang: ya
Kecepatan pemotretan: 14 fps
Dimensi Tubuh / Berat: 4,71 x 2,76 x 1,94 inci, 14,4 ons
Jendela bidik: Tidak ada (tambahan opsional)
Layar: layar sentuh miring 3,0 inci; 1,04 juta titik
Masa pakai baterai (CIPA): 300 bidikan

Kelebihan

  • + Kualitas bagus
  • + Kinerja cepat
  • + Mudah digunakan

Kekurangan

  • – Tidak ada jendela bidik elektronik bawaan
  • – Tidak ada stabilisasi gambar dalam bodi

Kamera mirrorless EOS M6 Mark II generasi kedua Canon sangat disukai. Ini memiliki sensor ukuran APS-C 32MP, resolusi terbaik di kelasnya, dan berbagi banyak fitur dengan saudara DSLR-nya, Canon EOS 90D.

Dengan prosesor gambar, video 4K, dan Dual Pixel CMOS AF. Dan itu datang dalam paket yang jauh lebih kompak, beratnya hanya 14,4 ons dengan baterai.

Namun, Canon mengorbankan jendela bidik bawaan, dan meskipun M6 Mark II memiliki layar sentuh 3 inci yang luar biasa, Anda harus membeli kamera ini sebagai bagian dari kit atau bersiaplah untuk membayar tambahan Rp. 3 jutaan untuk sebuah pilihan. Jendela bidik elektronik yang meluncur ke hot shoe kamera.

Tetapi jika Anda dapat hidup dengan kompromi ini, Anda akan dihadiahi dengan foto yang tajam dan kecepatan pengambilan gambar yang cepat.

Cara Memilih Kamera Mirrorless Terbaik

Kriteria membeli kamera mirrorless hampir sama dengan saat mencari kamera jenis apapun. Pertama, berapa anggaran Anda? Semua pilihan kamera mirrorless terbaik kami di bawah Rp. 22 jutaan, tetapi Anda dapat menemukan model yang harganya dua kali lipat dan memiliki fitur yang sangat memikat.

Selanjutnya, apa tingkat pengalaman Anda? Jika Anda baru menggunakan kamera mirrorless atau fotografi secara umum, pertimbangkan untuk membeli model kelas bawah dengan fitur yang lebih ramah bagi pemula, seperti panduan dalam kamera yang menjelaskan berbagai pengaturan.

Terakhir, pertimbangkan apa yang ingin Anda lakukan dengan kamera Anda. Jika Anda memotret olahraga atau satwa liar, Anda memerlukan kamera yang dapat mengambil banyak gambar dengan cepat dan memiliki stabilisasi dalam kamera.

Dan meskipun kamera mirrorless dikenal dengan ukurannya yang lebih kecil dibandingkan DSLR, Anda pasti menginginkan kamera yang lebih kecil jika Anda berencana membawanya dalam perjalanan.

Cara Memilih Lensa untuk Kamera Mirrorless

Salah satu atribut paling penting yang dimiliki oleh kamera mirrorless dan DSLR adalah mereka menerima lensa yang dapat dipertukarkan yang dapat meningkatkan kualitas gambar secara drastis dan membawa fotografi ke tingkat yang lebih tinggi.

Namun, dengan banyaknya pilihan lensa, ini bisa membingungkan. Untuk membantu Anda mendapatkan gambaran yang lebih baik tentang aksesori kamera yang penting ini, berikut adalah deskripsi singkat tentang jenis lensa yang dapat dipertukarkan yang tersedia untuk kamera mirrorless.

Lensa zoom standar: Ini adalah lensa pertama yang digunakan oleh kebanyakan orang yang membeli DSLR level pemula atau model mirrorless sebagai kit. Kit mirrorless biasanya dilengkapi dengan lensa 14-42mm. Mereka biasanya menyertakan zoom kecil (3x) dan seringkali tidak mahal, tetapi bukan kualitas tertinggi.

Namun, selama beberapa tahun terakhir kualitas lensa kit ini telah meningkat.

  • Lensa Prima: Anda dapat menghemat uang dengan memilih lensa prima atau lensa non-zoom. Mereka menawarkan kualitas yang sangat baik dan seringkali jauh lebih murah. Jika Anda perlu memperbesar, gunakan kaki Anda untuk lebih dekat dengan subjek Anda!
  • Lensa zoom telefoto: Jika Anda memotret banyak olahraga atau jenis acara lainnya, pertimbangkan zoom yang kuat ini, memberi Anda kemampuan untuk mendekati aksi dan menangkap gambar dengan kedalaman bidang yang dangkal. Mereka mungkin agak berat dan besar, tetapi sebagian besar pabrikan telah menemukan lensa baru yang lebih kecil dan lebih ringkas, tetapi tetap berkualitas tinggi. Lensa 70mm-200mm adalah contoh yang bagus untuk jenis lensa ini.
  • Lensa sudut lebar: Jika Anda sedang bepergian, jenis lensa ini, seperti zoom 16-35mm, bisa sangat berguna karena memungkinkan Anda menangkap berbagai jenis foto sudut lebar. Ingin mengambil foto grup? Menyetel lensa zoom ke ujung kisaran 35mm akan menghindari distorsi pada tepi gambar. Alternatifnya, gunakan ujung bawah zoom di dekat ujung 16mm untuk menangkap lanskap yang lebar dan terbuka. Namun, lensa ini bisa mahal.
  • Lensa makro atau close-up: Jika Anda ingin mengambil foto objek kecil secara close-up, Anda memerlukan lensa makro berkualitas baik yang tersedia dalam berbagai panjang fokus seperti 50mm dan 100mm. Teliti apakah lensa yang Anda inginkan memiliki kemampuan makro.
  • Lensa khusus: Salah satu lensa khusus yang paling menonjol dalam kategori ini adalah lensa mata ikan ultra lebar, yang disukai beberapa fotografer untuk perspektif yang sangat terdistorsi. Jenis lainnya termasuk pergeseran kemiringan dan lensa fokus lunak.

Apa Perbedaan Ukuran Sensor Kamera Mirrorless?

Anda mungkin pernah melihat referensi untuk sensor full-frame, APS-C, dan Micro Four Thirds. Tapi bagaimana mereka berbeda?

Full-frame adalah sensor terbesar yang ditemukan di sebagian besar kamera mirrorless. Kamera format medium masih lebih besar, tetapi kami akan meninggalkannya di sini karena harganya berada di luar kisaran harga kebanyakan orang.

Full frame sebenarnya adalah istilah lama dan mengacu pada sensor seukuran kamera film 35mm (kira-kira 36 x 24mm). Rentang Sony A7, Nikon Z5 dan Canon RP semuanya adalah kamera mirrorless full-frame.

APS-C berukuran berikutnya (sekitar 22 x 15mm) dan dapat ditemukan di sebagian besar kamera mirrorless, termasuk lini Sony A6000, sebagian besar seri Fujifilm X, dan beberapa model Canon dan Nikon. Luas permukaan sekitar 2,5 kali lebih kecil daripada bingkai penuh.

Di bawahnya adalah Micro Four Thirds, ukuran sensor yang dikembangkan khusus untuk kamera mirrorless oleh Olympus dan Panasonic. Itu hanya dapat ditemukan pada model dari kedua pabrikan ini. Ini hampir 1/4 ukuran full frame.

Apa bedanya? Nah, umumnya semakin besar sensornya semakin baik kualitas gambarnya. Sensor yang lebih besar dapat mengumpulkan lebih banyak cahaya dan umumnya menghasilkan lebih sedikit noise daripada format yang lebih kecil.

Namun jelas faktor lain juga berperan di sini. Ini adalah panduan, bukan aturan keras. Sebaliknya, sensor yang lebih kecil memungkinkan kamera dan lensa yang lebih kecil.

Apa Perbedaan Antara Kamera Mirrorless dan DSLR?

Kamera mirrorless telah berkembang pesat dalam dekade terakhir dan sekarang bersaing dengan, dan sering kali mengalahkan, kamera DSLR terbaik dalam banyak hal. Panduan mirrorless vs DSLR kami yang komprehensif akan memberi Anda informasi lengkap, tetapi berikut adalah perbedaan utama secara singkat:

  1. Ukuran dan berat. Karena kamera mirrorless tidak memiliki cermin (seperti namanya), kamera ini biasanya jauh lebih kecil dan lebih ringan daripada DSLR.
  2. Jendela bidik. DSLR memiliki jendela bidik optik yang menunjukkan pemandangan apa adanya. Kamera mirrorless menggunakan jendela bidik elektronik (EVF), layar kecil yang menampilkan umpan video dari suatu pemandangan. Selain itu, beberapa kamera mirrorless murah tidak memiliki viewfinder, jadi Anda akan mengandalkan layar belakang seperti smartphone.
  3. Kecepatan. Kamera mirrorless hampir selalu lebih cepat, begitu Anda mempertimbangkan harganya, dan menawarkan tingkat ledakan yang lebih cepat daripada yang Anda temukan di banyak DSLR. Mereka juga dapat menggunakan penutup elektronik yang memungkinkan Anda memotret lebih cepat, tetapi kualitas gambar biasanya berkurang.
  4. Daya tahan baterai. DSLR memiliki kelebihannya. Karena tidak perlu menyalakan EVF atau, dalam beberapa kasus, layar LCD, biasanya bertahan lebih lama.
  5. Pilihan. Beberapa DSLR saat ini sedang dibuat, dengan hanya Canon, Nikon, dan Pentax yang merilis model baru. Canon dan Nikon juga membuat kamera mirrorless, seperti halnya Fujifilm, Sony, Panasonic, Olympus, dan lainnya.
  6. Lensa. Karena DSLR telah ada lebih lama, mereka memiliki rentang lensa yang lebih luas untuk dipilih. Selain itu, lensa bekas sudah tersedia dengan harga terjangkau.

Cara Menguji Kamera Mirrorless Terbaik

Untuk menentukan model mana yang masuk dalam daftar kamera mirrorless terbaik kami, pertama-tama kami menguji setiap model untuk mengevaluasi hal-hal seperti kualitas gambar dan video, masa pakai baterai, desain, dan kegunaan.

Seberapa cepat kamera dapat memotret? Apakah fokus otomatis dengan cepat mengunci subjek dalam bingkai? Saat merekam video, itu menggunakan sensor penuh dan pada resolusi berapa itu bisa direkam?

Kami juga melihat penempatan tombol, betapa mudahnya menavigasi menu dalam kamera, apakah layar sentuh dapat dilipat ke luar, apakah semua pengaturan kamera dapat diakses menggunakan layar, dan lainnya.

Terakhir, kami mempertimbangkan fitur apa yang dimiliki kamera, apa yang ditawarkan pesaingnya pada kamera dengan harga yang sama, dan sebagainya.

Leave a Comment