Review Insta360 Go 2, Kamera Aksi Kecil dengan Remote Control

pastiguna.com –┬áKamera mungil ini akan membantu Anda mengabadikan momen kecil dalam hidup. Insta360 Go 2 bukan kamera aksi seutuhnya, tetapi bagus untuk merekam video dan foto saat Anda bepergian.

Spesifikasi Insta360 Go 2

Spesifikasi
Resolusi video maksimum:: 1440p/50fps
Resolusi foto maksimum: 9MP
layar sentuh: tidak
Masa pakai baterai: 30 menit (150 menit dengan kasing)
Ketahanan air: 13 kaki
Berat: 0,93 ons (2,24 ons dengan kasing)

Kelebihan

  • + Sangat kecil
  • + Ambil foto dan video bagus yang sesuai dengan ukuran Anda.
  • + Casing pengisi daya yang berfungsi ganda sebagai remote control

Kekurangan

  • – Menjadi panas saat digunakan
  • – Masa pakai baterai lebih pendek daripada kamera aksi lainnya

Awalnya, Insta360 Go adalah kamera saku yang dapat dikenakan untuk mengabadikan momen alami kehidupan. Dalam ulasan Insta360 Go saya, saya mencatat bahwa kamera mengambil foto dan video berkualitas baik, tetapi agak sulit dikendalikan.

Versi berikutnya, Insta360 Go 2, memiliki kamera yang lebih baik, tetapi yang lebih penting adalah casing yang jauh lebih baik yang berfungsi ganda sebagai pengisi daya portabel dan remote, sehingga lebih mudah digunakan.

Ulasan Insta360 Go 2 ini memandu Anda melalui berbagai fitur dan aplikasi kamera untuk melihat apakah kamera seharga Rp. 4,5 jutaan ini tepat untuk petualangan Anda berikutnya.

Harga dan Ketersediaan

Insta360 Go 2 akan tersedia untuk dibeli mulai 9 Maret seharga Rp. 4,5 jutaan. Selain kamera, kamera ini juga dilengkapi dengan dua klip untuk mengamankannya ke wadah pengisi daya/remote control, lanyard, pakaian, atau dudukan lainnya.

Kit tongkat selfie, yang juga termasuk tongkat selfie, berharga Rp. 4,8 jutaan. Kit Pelindung Lensa, yang dilengkapi dengan dua pelindung lensa tambahan, adalah Rp. 4,6 jutaan dan Pet Mount Kit adalah Rp. 4,8 jutaan.

Edisi Miniion Spesial yang membuat kamera terlihat seperti Minion Despicable Me akan tersedia musim panas ini dengan harga Rp. 4,9 jutaan. Pembeli juga dapat membeli skin untuk Insta360 Go 2 masing-masing seharga Rp. 150 ribuan.

Desain Insta360 Go 2

Desain Insta360 Go 2

Insta360 Go 2 terlihat hampir mirip dengan aslinya. Ini adalah perangkat berbentuk pil kecil berukuran 2,1 x 0,9 x 0,8 inci, tidak lebih besar dari drive USB biasa. Warnanya putih dengan sudut membulat dan memiliki kamera kecil di salah satu ujungnya.

Juga seperti aslinya, Insta360 Go 2 hanya memiliki satu tombol, tetapi kali ini di bagian depan kamera, bukan di belakang, sehingga lebih mudah untuk ditekan. Saat kamera mati, tekan tombol sekali untuk membangunkan kamera dan mulai merekam video. Tekan dua kali untuk mengambil foto.

Dengan kamera aktif, tekan sekali untuk memulai video yang distabilkan dengan gerakan dan tekan dua kali untuk mulai merekam video hyperlapse. Karena banyak yang harus diingat, wadah pengisi daya kamera juga dapat digunakan sebagai remote control (lebih lanjut nanti).

LED kecil tepat di bawah lensa kamera menyala saat Go 2 merekam video. Itu pertanda halus bahwa semua orang di depan Anda sedang direkam. Yang sedikit mengejutkan adalah kamera menjadi panas saat dijalankan. Perusahaan mengatakan untuk menghindari kontak kulit yang berkepanjangan.

Seperti versi pertama, Insta360 Go 2 memiliki liontin magnet yang memungkinkan Anda mengenakan kamera di bagian depan baju, klip yang dipasang ke visor topi bisbol, misalnya, dan dudukan putar dengan dasar berperekat yang memungkinkan Anda untuk memasangnya ke dasbor atau permukaan datar lainnya.

Ada juga braket yang kompatibel dengan dudukan gaya GoPro. Liontin magnet dimaksudkan untuk dikenakan di bawah kemeja. Cukup kuat untuk menjaga keamanan kamera, tetapi saya tidak sengaja menjatuhkannya dua kali saat pertama kali berjalan di atasnya dan harus menemukannya di tumpukan salju.

Sangat menyenangkan bahwa kameranya tahan air hingga 4 meter. Karena ukurannya, Insta360 Go 2 tidak memiliki penyimpanan yang dapat dilepas. Kameranya memiliki 32GB, tetapi ketika habis, Anda harus membongkar rekamannya.

Casing Pengisian Daya

Perubahan aksesori terbesar adalah casing pengisi daya Insta360 Go 2. Menggunakan yang asli hanyalah cara untuk memasukkan jus ekstra ke dalam kamera Anda. Nah, selain untuk mengisi daya kamera, juga bisa digunakan sebagai stand.

Ukurannya kira-kira sama dengan wadah pengisi daya Apple AirPods, sehingga mudah dimasukkan ke dalam saku Anda. Fakta terakhir mengejutkan. Karena Insta360 Go 2 sangat kecil, hampir tidak mungkin untuk memegang kamera dengan satu tangan dan merekam video tanpa menghalangi jari Anda.

Kontrolnya masih agak canggung (ada di depan, jadi Anda harus menyentuhnya sendiri), tetapi kontrol tersebut menjauhkan jari Anda dari gambar dan memberi Anda pembelian yang lebih baik dari kamera itu sendiri. Kasing ini juga berfungsi sebagai remote control.

Ini memiliki layar kecil dan dua tombol untuk mengontrol kamera, beralih mode, mengubah pengaturan, dan memulai dan menghentikan perekaman. Saya menemukan ini sangat berguna, karena saya tidak dapat mengingat seberapa sering saya menekan Go 2 itu sendiri untuk memulai dan menghentikan berbagai mode perekaman.

Lebih baik lagi, ada dudukan sekrup di bagian bawah casing sehingga Anda dapat menggunakan salah satu tripod iPhone terbaik. Ada juga dua kaki yang bisa ditarik, tetapi terlalu lemah untuk memegang kamera dengan tegak.

Kasing serba putih yang disertakan dengan unit ulasan saya memiliki tampilan matte yang agak licin. Seorang pejabat perusahaan mengatakan bahwa tipe produksi massal akan mengkilap, tetapi pada kenyataannya, tipe produksi massal dengan sentuhan yang bagus lebih baik.

Kualitas Video

Untuk kamera sekecil ini, Insta360 Go 2 mampu merekam video dengan resolusi hingga 2880 x 2880 dan 30 fps. Namun, ini diekspor pada 1440p (2560 x 1440) untuk mendemonstrasikan stabilisasi gambar elektronik, sebuah fitur yang disebut Insta360 FlowState.

Ini bekerja sangat baik dengan kamera 360 derajat perusahaan, dan tidak ada bedanya di sini. Resolusi Insta360 Go 2 sedikit lebih besar dari model generasi pertama dengan sensor 2720×2720 yang maksimal pada 25 fps.

Saya merekam beberapa video dengan Go 2, dimulai dengan selang waktu berjalan-jalan dengan anjing saya saat senja. Kami senang dengan cara kamera mampu menangkap warna merah dan jingga dari matahari terbenam bersama dengan warna biru yang lebih pekat di langit malam, meskipun berisik dan detailnya kurang tajam.

Untuk menguji stabilisasi gerakan Insta360 Go 2, saya mengikatkan kamera ke dada saya (menggunakan kalung magnet) dan berlari mengelilingi lingkungan sekitar. Saya memotret semuanya dengan pengaturan Pro Cam, yang memberi saya kebebasan paling banyak saat mengedit.

Di aplikasi Insta360, ini memungkinkan Anda menyesuaikan sudut pandang antara Lebar, Aksi, Linear, dan Sempit. Pada pengaturan Lebar, kamera sering melompat-lompat, tetapi pada pengaturan Sempit, saya dapat memperhalus video hingga gerakan saya hampir tidak terlihat.

Jangan berencana menggunakan Go 2 untuk video yang sangat panjang. Anda dapat merekam hingga 30 menit rekaman yang tidak distabilkan, tetapi ini berkurang menjadi 15 menit dengan stabilisasi default dan 10 menit dengan FlowState aktif.

Namun, dengan pengaturan selang waktu, Go 2 (dalam wadah pengisi daya) dapat merekam hingga 110 menit, yang diterjemahkan menjadi klip 7 menit.

Foto yang diambil dengan Insta360 Go 2 bagus, tetapi tidak setajam yang bisa Anda dapatkan dengan GoPro Hero9 atau beberapa hp kamera terbaik. Dalam kondisi yang diterangi matahari dan mendung, kekurangan detail yang tidak akan Anda temukan pada kamera dengan sensor yang lebih besar dan lebih baik.

Aplikasi Insta360 Go 2

Hubungkan ke kamera melalui Wi-Fi. Mungkin karena saya menggunakan perangkat praproduksi, tetapi sambungannya sedikit rumit, dan saya sering harus mencoba beberapa kali untuk menghubungkannya ke iPhone saya.

Saat Anda membuka kamera di aplikasi (dengan mengetuk ikon kamera kuning kecil di bagian bawah layar beranda), Anda mendapatkan pratinjau langsung dari kamera, serta resolusi, rasio aspek, bidang pandang, dan kamera lainnya. pengaturan. Anda juga dapat melihat rekaman dan mengedit video Anda di sini.

Tapi tidak ada tampilan kisi, jadi sangat sulit untuk memilih video yang Anda inginkan. Ketuk ikon plus kuning (juga di bagian bawah layar beranda, tetapi di lokasi yang aneh) untuk melihat semua foto dan video yang disimpan di kamera Anda dan yang diunduh ke hp Anda.

Mereka diatur dalam pola kisi yang mudah dilihat di sini, tetapi saat Anda memilih thumbnail konten yang disimpan di kamera, aplikasi segera mulai mengunduhnya ke hp Anda. Seharusnya ada cara untuk menghapus video dari layar ini atau mulai mengeditnya.

Saat mengunduh, Anda memiliki opsi untuk memilih resolusi, menghapus butiran, atau mengaktifkan Color Plus. Video berdurasi 72 detik itu membutuhkan waktu sekitar satu menit untuk dikirimkan.

Alat pengeditan sangat kuat. Pangkas klip, ubah rasio aspek, tambahkan filter dan musik, sesuaikan kecepatan, dan lainnya. Dan untuk beberapa alat pengeditan, Anda dapat menentukan bagian mana dari video yang akan diterapkan. Misalnya, Anda dapat mempercepat atau memperlambat bagian tertentu dari video.

Kami sangat menyukai Anda dapat menyesuaikan jumlah filter yang diterapkan. Ada juga pengaturan standar untuk eksposur, suhu warna, kontras, dan lainnya. Pengaturan lainnya termasuk video yang distabilkan dan kunci horizontal.

Daya Tahan Baterai

Karena ukurannya yang kecil, Insta360 Go 2 akan bertahan sekitar setengah dari beberapa kamera aksi terbaik seperti GoPro Hero9. Itu sudah bisa diduga. Saya mendapatkan sekitar 30 menit jus saat merekam video stabil 1440p pada 30 bingkai per detik. Namun, untuk Go 2, daya tahan baterainya 150 menit lebih.

Kesimpulan

Saya awalnya bukan penggemar berat Insta360 Go karena sangat sulit untuk dikendalikan. Kasing jarak jauh/pengisian daya Insta360 Go 2 mengubah banyak hal secara dramatis. Menggunakan kamera sekarang jauh lebih mudah, dan aplikasi Insta360, yang menyertakan berbagai alat pengeditan, merupakan pelengkap yang bagus untuk kamera.

Insta360 Go 2 tidak sekuat GoPro Hero9, tetapi ini adalah perangkat hebat bagi mereka yang berada di antara smartphone dan kamera aksi dan menginginkan sesuatu yang lebih kecil dari keduanya.

Leave a Comment