Review DJI Osmo Pocket, Kamera Vlog Mungil Super Stabil

pastiguna.com –┬áKamera kecil yang distabilkan dengan gimbal ini bekerja dengan baik, tetapi tidak untuk semua orang. DJI Osmo Pocket adalah kamera kecil yang pas di saku Anda dan dapat merekam video yang sangat mulus, tetapi tidak untuk semua orang.

Spesifikasi DJI Osmo Pocket

Spesifikasi
Format: 1/2,3 inci
Megapiksel: 12
Ukuran Tubuh/Berat: 4,79 x 1,45 x 1,12 inci; 4,09 ons
Stabilisasi gambar: gimbal 3 sumbu
Jendela bidik: T/A
Layar: T/A
Video: Hingga 4K @ 60p
Soket mikrofon: dengan adaptor opsional
Soket Headphone: Tidak Ada

Kelebihan

  • + Video dan foto berkualitas baik
  • + Gimbal memungkinkan Anda merekam video yang sangat stabil.
  • + Kontrol dan fitur yang kuat

Kekurangan

  • – Gimbal yang bergerak mungkin rusak.

Untuk mendapatkan video yang paling halus, para videografer sering memasangkan kameranya ke gimbal. Gimbal menggunakan giroskop dan lengan yang bergerak untuk menjaga bidikan Anda tetap stabil tidak peduli seberapa banyak kamera (atau kamera) bergerak.

Gimbal konsumen tidak mahal (Anda bisa mendapatkan yang bagus dengan harga sekitar Rp. 2,1 jutaan), tetapi itu adalah produk khusus. Siapa yang ingin membawa gadget ekstra dan menyempatkan diri untuk memasangkannya ke kamera atau smartphone?

DJI berpikir telah menemukan jawabannya dengan Osmo Pocket. Perangkat mungil ini menggabungkan gimbal dan kamera dan cukup kecil untuk dimasukkan ke dalam saku. Ini juga memiliki banyak fitur keren untuk membuat film rumahan seperti yang dibuat oleh Martin Scorsese.

Namun, fitur yang membuatnya unik mungkin menahan lebih banyak penembak kasual.

Desain DJI Osmo Pocket

Desain DJI Osmo Pocket

Lucu dan tahan lama. Osmo Pocket seperti drone DJI tanpa sayap dan rotor. Di bagian atas perangkat seukuran batang coklat ini terdapat kamera yang dipasang pada gimbal 3 sumbu tidak seperti Mavic Air.

Di bagian atas bodi Osmo Pocket terdapat layar sentuh kecil berwarna, dan di bawahnya terdapat dua tombol yang menghidupkan dan mematikan gadget serta memulai dan menghentikan perekaman.

Di antara layar dan tombol terdapat slot kecil tempat Anda dapat menggeser konektor Lightning atau USB (keduanya disertakan) untuk menyambungkan ponsel cerdas Anda ke Osmo Pocket.

Osmo Pocket memiliki slot kartu microSD di satu sisi dan port USB Type-C di bagian bawah. Saya berharap ada ruang di sini untuk menyertakan dudukan tripod.

Meskipun ukurannya kecil, Osmo Pocket 4,2 ons memiliki bobot yang bagus, dan saat dihidupkan, gimbal kamera berputar dalam hitungan detik dan mulai bekerja.

Layar Sentuh Kecil

Layar sentuh Osmo Pocket berfungsi tetapi kecil. Ini memberikan tampilan langsung dari apa yang ditangkap kamera dan memungkinkan Anda untuk mengubah hampir semua pengaturan pada kamera hanya dengan beberapa gesekan. Ada juga fitur praktis untuk pecandu selfie. Sekali menekan tombol akan memutar kamera 180 derajat untuk menghadap Anda.

Gesek ke kiri untuk mengubah mode pemotretan (Foto, Video, Slo-mo, Time Lapse, Panorama). Geser ke kanan untuk melihat rekaman yang disimpan, geser ke atas untuk mengubah pengaturan kamera dan gimbal, dan geser ke bawah untuk mengakses pengaturan yang lebih umum.

DJI telah membuatnya seintuitif mungkin, tetapi masih membosankan. Ini benar-benar besar, tetapi menggunakan tampilan ponsel cerdas Anda sebagai jendela bidik membuat semua kontrol Osmo Pocket lebih mudah diakses. Itu juga dilengkapi dengan beberapa fitur tambahan.

Misalnya, jika Anda menggunakan layar sentuh Osmo, Anda hanya dapat menggerakkan kamera ke atas dan ke bawah. Smartphone memungkinkan Anda untuk bergerak ke segala arah yang Anda inginkan.

Saat menggunakan smartphone dengan Osmo, kontrol kamera tambahan juga tersedia, seperti menyesuaikan format foto (JPEG atau RAW), white balance, histogram, dan lainnya. Kontrol manual apertur, kecepatan rana, dan ISO jauh lebih bermanfaat.

Aplikasi ini juga memiliki mode cerita yang secara otomatis menggabungkan beberapa klip dan foto menjadi sebuah film. Anda dapat memilih dari berbagai tema: Kenyamanan, Fashion, Cut, Lively, Party, Rhythm dan banyak lagi.

Stabilisasi Gambar yang Luar Biasa

Daya tarik kamera yang dilengkapi gimbal adalah kemampuannya yang dijanjikan untuk merekam video yang stabil tidak peduli seberapa bergelombangnya perjalanan Anda. Dan DJI Osmo Pocket memberikannya. Saya memasang kamera ke tali di punggung Pemburu anjing saya dan membawanya melewati taman.

Meskipun Osmo Pocket bergoyang sekitar 45 derajat dari satu sisi ke sisi lain saat berlari, rekaman kamera hampir stabil seolah-olah diam.

Dibandingkan dengan Insta360 One X, yang mengombinasikan stabilisasi gambar elektronik dengan gambar 360 derajat untuk video yang mulus, Osmo lebih baik atau lebih buruk dalam hal kualitas gambar secara keseluruhan.

Saya mencoba tes lari anjing yang sama dengan GoPro Hero7 yang juga menggunakan stabilisasi gambar elektronik. GoPro mampu memuluskan video sampai batas tertentu, tetapi lari Hunter terlalu goyang untuk mengimbangi gerakan sepenuhnya.

Terlepas dari kinerjanya, saya ekstra hati-hati menggunakan Osmo Pocket selama olahraga yang lebih ekstrim seperti ski. Berbeda dengan GoPro atau Insta360 One X yang tidak memiliki bagian bergerak, saya khawatir gimbal Osmo Pocket akan rusak jika terjatuh.

Faktanya, salah satu rekan kerja saya yang menguji Osmo Pocket menjatuhkan perangkat dan merusak gimbal hingga berhenti berputar sepenuhnya.

Kinerja Kamera

Untuk spesifikasinya, Osmo Pocket memiliki sensor 1/2,3 inci, dapat merekam video hingga 4K/60 frame per detik, dan dapat mengambil gambar hingga ukuran 12 megapiksel.

Mode panorama mengambil tiga foto secara berurutan (Anda juga dapat mengambil sembilan foto panorama) dan menggabungkannya untuk tampilan Grand Central Terminal yang luas. Osmo Pocket menangkap gambar yang cerah dan tajam secara keseluruhan, meskipun memperlambat kecepatan rana. Namun, jam pusat dan beberapa area lainnya sedikit memudar.

Bahkan area yang lebih terang pun mengalami overexposed saat mengambil foto standar dengan Pocket. Seperti pada mode Panorama, kamera memperlambat kecepatan rana hingga 1/10 detik (pada ISO 400, f/2.0) untuk memburamkan orang yang bergerak dalam bingkai, tetapi bangunan tetap bagus dan tajam.

DJI dengan cerdas mengambil beberapa fitur kamera dari drone-nya, termasuk pelacakan aktif dan pelacakan wajah. Gambar persegi panjang di sekitar orang yang Anda ingin kamera ikuti, dan Osmo akan menyimpannya dalam bingkai saat Anda atau orang itu bergerak.

Aksesori DJI Osmo Pocket

DJI akan menjual berbagai aksesori, termasuk modul nirkabel yang memungkinkan Anda mengontrol Osmo Pocket dari jarak jauh menggunakan ponsel cerdas Anda. Roda pengontrol yang memudahkan pengontrolan gimbal. Asesoris lainnya termasuk tiang ekstensi, casing bawah air, dan adaptor dudukan GoPro.

Daya Tahan Baterai

Baterai Osmo Pocket 875mAh bertahan sekitar 2 jam saat merekam video 1080p dan 1 jam saat merekam 4K. Ini cukup dekat dengan GoPro7 di kedua resolusi.

Kesimpulan

Osmo Pocket bukanlah perangkat all-in-one pertama dengan kamera dan gimbal terintegrasi, tetapi ukurannya yang kecil dan keserbagunaannya menjadikannya produk yang sangat menarik. Ini bekerja dengan sangat baik dan memiliki serangkaian fitur hebat yang akan menjadi bagian penting dari perangkat influencer mana pun.

Namun, yang membedakan Osmo Pocket adalah diferensiasinya. Saya biasanya tidak banyak bergerak saat mengambil gambar biasa dengan ponsel cerdas saya, jadi manfaat memiliki kamera stabilisasi gambar terpisah tidak terlalu bagus. Untuk olahraga aksi seperti ski, saya enggan menggunakan Osmo Pocket.

Tidak hanya tidak tahan air, gimbal juga akan rusak dan tenggelam. Stabilisasi gerak GoPro Hero7 tidak begitu efektif, tetapi memiliki desain yang lebih kokoh dan tidak ada bagian yang bergerak.

Tetapi bagi mereka yang membutuhkan kamera kompak untuk merekam video super halus dan tidak ingin terlalu banyak, DJI Osmo Pocket menawarkan beberapa fitur luar biasa.

Leave a Comment