Sejarah Senam Lantai Lengkap dari A sampai Z

Sejarah senam Lantai. Siapa tidak tahu jenis olahraga satu ini? Senam merupakan istilah yang berasal dari kata Yunani kuno yang berarti latihan disiplin, menggabungkan keterampilan fisik seperti kontrol tubuh, koordinasi, ketangkasan, keanggunan, dan kekuatan dengan keterampilan jatuh dan akrobatik, semua dilakukan dengan cara artistik.

Senam dilakukan oleh laki-laki dan perempuan di berbagai tingkatan, dari klub dan sekolah hingga perguruan tinggi dan universitas, dan kerap diperlombakan dalam kompetisi elit nasional dan internasional.

Sejarah Senam Lantai

Jika di atas sudah dijelaskan definisi senam, berikut akan dibahas bagaimana sejarahnya? Senam pertama kali diperkenalkan pada peradaban Yunani awal untuk memfasilitasi perkembangan tubuh melalui serangkaian latihan yang meliputi berlari, melompat, berenang, melempar, gulat, dan angkat berat. Banyak acara senam dasar dipraktikkan dalam beberapa bentuk sebelum pengenalan oleh orang Yunani gymnazein, secara harfiah yaitu berarti, “berolahraga telanjang.”

Kebugaran fisik adalah atribut yang sangat dihargai di Yunani kuno. Baik pria maupun wanita berpartisipasi dalam latihan senam yang kuat. Bangsa Romawi, setelah menaklukkan Yunani, mengembangkan kegiatan menjadi olahraga yang lebih formal, dan mereka menggunakan gimnasium untuk secara fisik mempersiapkan pasukan mereka untuk perang. Namun, dengan menurunnya Roma, minat pada senam berkurang, dengan berjatuhan yang tersisa sebagai bentuk hiburan.

Pada 1774, seorang Prusia, Johann Bernhard Basedow, memasukkan latihan fisik dengan bentuk pengajaran lainnya di sekolahnya di Dessau, Saxony. Dengan aksi ini dimulailah modernisasi senam, dan juga mendorong negara-negara Jerman menjadi yang terdepan dalam olahraga. Pada akhir 1700-an, Friedrich Ludwig Jahn dari Jerman mengembangkan bilah samping, bilah horizontal, bilah paralel, balok keseimbangan, dan peristiwa lompat. Dia, lebih dari siapa pun, dianggap sebagai “bapak senam modern.”

Senam berkembang di Jerman pada 1800-an, sementara di Swedia bentuk olahraga yang lebih anggun, menekankan gerakan berirama, dikembangkan oleh Guts Muth. Pembukaan (1811) sekolah Jahn di Berlin, untuk mempromosikan versinya tentang olahraga, diikuti oleh pembentukan banyak klub di Eropa dan kemudian di Inggris. Olahraga ini diperkenalkan ke Amerika Serikat oleh Dr. Dudley Allen Sargent, yang mengajar senam di beberapa universitas AS tentang waktu Perang Sipil, dan yang dipercaya telah menciptakan lebih dari 30 buah peralatan.

Sebagian besar pertumbuhan senam di Amerika Serikat berpusat pada aktivitas imigran Eropa, yang memperkenalkan olahraga di kota-kota baru mereka di tahun 1880-an. Klub dibentuk sebagai grup Turnverein dan Sokol, dan pesenam sering disebut sebagai “turner.” Senam modern mengecualikan beberapa acara tradisional, seperti angkat berat dan gulat, dan menekankan bentuk daripada persaingan pribadi.

Olimpiade modern pertama pada tahun 1896, untuk cabang senam baru diikuti oleh pesenam pria, dan telah menjadi agenda Olimpiade sejak 1924. Sedangkan kompetisi senam Olimpiade untuk wanita dimulai pada tahun 1936 dengan kompetisi menyeluruh, dan pada kompetisi 1952 untuk acara terpisah telah ditambahkan. Dalam kompetisi Olimpiade awal, pesenam pria dominan berasal dari Jerman, Swedia, Italia, dan Swiss, negara-negara tempat olahraga pertama kali dikembangkan.

Tetapi pada 1950-an, Jepang, Uni Soviet, dan negara-negara Eropa Timur mulai menghasilkan pesenam pria dan wanita terkemuka.

Senam modern mendapatkan popularitas yang cukup besar karena penampilan Olga Korbut dari Uni Soviet di Olimpiade 1972, dan Nadia Comaneci dari Rumania di Olimpiade 1976. Liputan televisi yang meluas tentang pertunjukan dramatis ini memberi olahraga publisitas yang kurang di masa lalu. Banyak negara selain andalan tradisional pada saat itu – Uni Soviet, Jepang, Jerman Timur dan Barat, dan negara-negara Eropa Timur lainnya – mulai mempromosikan senam, terutama untuk wanita; di antara negara-negara ini adalah Cina dan Amerika Serikat.

Kompetisi internasional modern memiliki enam acara untuk pria dan empat acara untuk wanita. Acara pria adalah cincin, palang sejajar, palang horizontal, kuda samping atau kuda pacu, kuda panjang atau lompat, dan latihan lantai (atau bebas). Peristiwa ini menekankan kekuatan tubuh bagian atas dan fleksibilitas bersama dengan akrobat.

Acara-acara wanita adalah kuda berkubah, balok keseimbangan, bar tidak rata, dan latihan lantai, yang dilakukan dengan iringan musik. Acara-acara ini menggabungkan gerakan anggun, seperti dancel dengan kekuatan dan keterampilan akrobatik. Di Amerika Serikat, latihan jatuh dan trampolin juga termasuk dalam banyak kompetisi.

Fakta Menarik Tentang Senam Lantai

  1. Kata ‘senam’ berasal dari kata Yunani ‘gymnos’ yang berarti ‘telanjang’.
  2. Di Yunani Kuno sebagian besar kompetisi senam dilakukan secara telanjang.
  3. Kubah tidak digunakan dalam senam kuno; sebaliknya mereka menggunakan lembu jantan untuk melompati.
  4. Senam secara resmi didirikan sebagai olahraga pada tahun 1862.
  5. Di Amerika Serikat instruksi pertama dalam senam diberikan di Mount Holyoke, pada tahun 1862.
  6. Senam diperkenalkan di Olimpiade 1896.
  7. Kompetisi Olimpiade pertama untuk wanita diadakan pada tahun 1928.
  8. Di Olimpiade ada delapan acara kompetitif yang berbeda termasuk Latihan Lantai, Vault, Kuda Pommel, Cincin, Bar Paralel, Bar Horisontal, Bar Tidak Rata, dan Balance Beam.
  9. Di Olimpiade hanya pria yang bisa bersaing di Cincin, Paralel, Bar Horisontal, dan Kuda Pommel.
  10. Di Olimpiade hanya wanita yang bisa bersaing di Balance Beam and Uneven Bars.
  11. Baik pria maupun wanita dapat bersaing di kompetisi Latihan Lantai dan Vault di Olimpiade.
  12. Seragam senam terbuat dari triko yang pas bentuk, nyaman dan memberikan kemudahan gerakan. Leotard dinamai akrobat Prancis yang hidup dari 1842 hingga 1870. Namanya Jules Leotard. Dia membuat seragam itu populer tetapi tidak menemukannya.
  13. Pesenam menggunakan kapur untuk meningkatkan cengkeraman mereka, menyerap keringat, dan menjaga tangan mereka tetap kering.
  14. Gerakan senam yang sulit seringkali dinamai dengan nama pesenam yang luar biasa. Tiga gerakan senam terpisah diberi nama setelah Kelly Garrison termasuk ‘Super E’.
  15. Kompetisi senam ritmik meliputi bola, lingkaran, pita, klub, dan tali.
  16. Acara trampolin dan jatuh termasuk trampolin individual dan tersinkronisasi, trampolin mini ganda, dan jatuh.
  17. Senam akrobatik, yang pernah disebut sebagai Olahraga Akrobat, adalah olahraga senam kelompok untuk pria dan wanita.
  18. Ada senam aerobik dan senam pajangan, yang dapat dilakukan oleh kelompok besar dan sering dilakukan untuk tujuan hiburan, seperti Cirque de Soleil.
  19. Wanita pertama yang memenangkan Kompetisi Senam Dunia adalah Marcia Frederick.
  20. Pesenam wanita Amerika yang paling dihiasi sepanjang masa adalah Shannon Miller. Dia memenangkan dua medali emas, dua medali perak dan tiga medali perunggu.
  21. Mary Lou Retton yang berusia 16 tahun memenangkan medali emas Olimpiade 1984 di ajang Women’s All-Around. Dia memiliki kinerja yang sempurna di lemari besi dan merupakan pesaing Olimpiade Amerika pertama yang memenangkan acara itu.
  22. Carly Patterson yang berusia 16 tahun memenangkan medali emas Olimpiade 2004 di ajang Women’s All-Around. Dia pensiun pada 2006 karena masalah punggung bawah.

Nah, itulah beberapa informasi penting berkaitan dengan sejarah senam lantai. Semoga dapat menambah wawasan anda mengenai olahraga senam.

Leave a Comment