Lempar Lembing ; Pengertian, Sejarah, Teknik, Cara, Peraturan

Lempar lembing adalah salah satu cabang olahraga atletik yang mengunakan tombak sebagai alat utamanya. Olah raga satu ini bisa dikatakan cukup sulit untuk dilakukan dan memerlukan konsentrasi yang cukup tinggi.

LEMPAR LEMBING

lempar lembing
lempar lembing

Lalu bagaimana sejarah olah raga lempar lembing ini dimulai dan bagaimana teknik serta peraturan melakukan olah raga ini? Cari tahu jawabannya di bawah ini.

Pengertian Lempar Lembing

pengertian lempar lembing
pengertian lempar lembing

Lempar lembing adalah melempar tombak dengan jarak. Olah raga satu ini termasuk dalam Pertandingan Olimpiade Yunani kuno sebagai satu dari lima pertandingan kompetisi pentathlon.

Lempar lembing adalah bagian dari acara lintasan dan lapangan. Lembing atau tombak yang panjangnya sekitar 8 kaki atau 2,5 meter ini digunakan untuk membuang jarak maksimum. Peserta harus berjalan pertama kali dalam area yang telah ditentukan dan kemudian melempar lembing.

IAAF atau International Association of Athletics Federation menyatakan bahwa teknik selain yang diresmikan oleh asosiasi olah raga internasional tidak dapat digunakan dalam lempar lembing. Para peserta harus memegang lembing di genggamannya dan melemparkan di atas tangan, di atas lengan atau bahu peserta.

Seperti kompetisi melempar lainnya, peserta tidak diperbolehkan meninggalkan area sampai lempar lembing mendarat. Para peserta melempar lembing ke arah sektor yang memiliki sudut 28,96 derajat memanjang keluar dari ujung landasan.

Lempar lembing sendiri adalah bagian dari dekathlon pria dan heptathlon wanita. Dalam kompetisi internasional, pria menggunakan lembing antara 2,5 meter – 1,5 meter dan 2,5 meter – 10 meter. Sementara para wanita menggunakan lembing antara 2 meter – 1 meter dan 1,5 meter – 1 meter.

Sejarah Lempar Lembing

sejarah lempar lembing
sejarah lempar lembing

Asal usul lempar lembing awalnya adalah karena ada seorang pemburu primitif yang mencari makanan. Namun penggunaan lembing secara kompetitif diketahui pertama kali dalam Olimpiade Yunani kuno, di mana melempar lembing adalah bagian dari pentathlon lima acara.

Ketika pelempar mencengkeram lembing ia meletakkan dua jari di tali, memberinya kontrol yang lebih besar pada saat dilepaskan. Namun, tidak jelas apakah orang Yunani melempar lembing untuk jarak atau keakuratan.

Swedia dan Finlandia mendominasi tahun-tahun awal lempar lembing Olimpiade modern, memenangkan enam medali emas pertama. Eric Lemming dari Swedia digambarkan di sini selama acara lembing Olimpiade awal pada tahun 1908. Lemming meraih medali emas tahun itu, dan kemudian mempertahankan gelarnya dengan sukses pada tahun 1912.

Setelah itu muncul seorang wanita yang memecahkan rekor bermain lempar lembing bernama Babe Didrikson yang multi talenta. Ia pemenang kompetisi lempar lembing Olimpiade wanita pertama, pada tahun 1932. Didrikson memenangkan kompetisi dengan melakukan lemparan berukuran 43,68 meter (143 kaki, 3 inci).

Kemudian spesifikasi lembing diubah dalam beberapa dekade terakhir untuk alasan keamanan ketika pelempar atas mendekati tanda 100 meter. Steve Backley dari Inggris Raya karena mampu memegang lembing yang “berekor kasar”. Lembing dengan desain ujung tombak yang membahayakan ini dirancang oleh peraih medali emas Olimpiade Miklos Nemeth dari Hongaria tahun 1976.

Backley mencetak rekor dunia dengan lembing Nemeth pada tahun 1990, tetapi tanda itu dibatalkan ketika model berekor kasar dilarang pada tahun berikutnya. Backley kemudian memenangkan dua medali perak Olimpiade dan satu perunggu.

Setelah Backley, Ceko Jan Zelezny mendominasi kompetisi lempar lembing selama lebih dari satu dekade. Dia memenangkan medali perak di Olimpiade 1988 dan kemudian meraih tiga medali emas berturut-turut dari 1992-2000. Dia juga memenangkan Olimpiade 1996 di Atlanta. Pada 2015, Zelezny memegang rekor dunia modern atlet lempar lembing 98,48 meter (323 kaki, 1 inci).

Terlepas dari kendala teknis yang ditempatkan pada lembing pusat gravitasinya telah bergerak maju dalam beberapa tahun terakhir untuk mengurangi jarak karena alasan keamanan.

Teknik Lempar Lembing

teknik lempar lembing
teknik lempar lembing

Umumnya lembing yang digunakan dalam kompetisi olah raga laki-laki secara internasional modern terbuat dari tombak kayu atau logam dengan titik logam yang tajam. Olah raga ini dibangun sesuai dengan serangkaian spesifikasi terperinci yang diterbitkan oleh Asosiasi Federasi Atletik Internasional (IAAF).

Panjang keseluruhan lembing yang harus digunakan setidaknya memiliki ukuran 260 cm (102,4 inci) dan beratnya setidaknya 800 gram (1,8 pon). Sementara untuk lembing wanita agak lebih pendek dan lebih ringan dengan ukuran panjang minimal 220 cm (86,6 inci) dan berat 600 gram (1,3 pon).

Setelah jangka pendek, lembing dilemparkan langsung ke depan dengan gerakan di atas bahu ke sektor 29 ° yang ditandai di lapangan dan lembing harus mendarat terlebih dahulu. Tubuh peserta mungkin tidak memutar putaran penuh (360 °) sebelum lembing dilepaskan, dan ia mungkin tidak menginjak atau melampaui garis di ujung landasan.

Atlet Skandinavia mendominasi 50 tahun pertama kompetisi lembing pria. Swedia menyelenggarakan kejuaraan nasional pertama di ajang tersebut pada tahun 1896, dan atlet Swedia dan Finlandia memegang rekor dunia paling banyak sampai tahun 1953.

Cara dan Peraturan Melakukan Lempar Lembing

peraturan lempar lembing
peraturan lempar lembing

Lemparan lembing bisa sangat berat dan tangguh. Pada pandangan pertama, itu mungkin tampak seolah-olah Anda sedang melemparkan tongkat panjang; pada kenyataannya, banyak kemampuan dan strategi atletik untuk melempar lembing. Berikut ini beberapa tips melakukan lempar lembing

1. Lemaskan Lengan Anda

Ketika pelari cepat mencapai paruh kedua jarak 100 meter, mereka melemaskan tubuh mereka, agar bisa bergerak lebih cepat. Prinsip yang sama juga berlaku untuk atlet lempar lembing.

Saat Anda melempar lembing, rilekskan lengan Anda. Cara ini akan membantu Anda memindahkan lembing dengan lebih lancar dan lebih cepat. Buat lengan Anda lemas agar Anda dapat menambah jarak 0,5m hingga 1,5m ke lemparan Anda.

2. Praktekkan Lemparan dengan Tetap Berdiri

Hal terpenting yang dapat Anda lakukan untuk meningkatkan lempar lembing adalah berlatih sambil berdiri. Dalam sebuah pertemuan, pelempar lembing mengambil start berlari sebelum mereka melempar.

Tetapi jika Anda berlatih sambil berdiri dan diam, Anda dapat meningkatkan lengan Anda memperkuat dan meningkatkan teknik Anda. Cobalah berdiam diri setiap kali Anda berlatih selama sekitar 10 hingga 15 menit dan jarak Anda akan meningkat secara dramatis.

3. Jangan Latihan dengan Lembing Yang Berat

Melempar lembing tidak didasarkan pada kekuatan – eperti tembakan. Sebaliknya, lempar lembing adalah olahraga berbasis kecepatan. Nah, yang paling penting adalah menggerakkan lengan Anda dengan cepat, dan berapa banyak berat yang bisa Anda buang. Penuh dengan beban mungkin membuat tubuh Anda tampak hebat, tetapi tidak akan berkinerja baik.

4. Jangan Bersandar

Ketika seorang profesional melempar lembing, kakinya dan pinggul menonjol ke depan, memberi kesan tubuhnya bersandar ke belakang. Ini adalah ilusi optik. Saat Anda melempar, jangan pernah bersandar.

Pelempar pemula kebanyakan membuat kesalahan ini sepanjang waktu. Cobalah untuk miring ke belakang untuk menambah waktu udara ke lemparan dan mengurangi jarak Anda. Jaga tubuh Anda tegak agar bisa jauh melempar.

Tidak begitu sulit bukan melakukan lempar lembing tersebut? Selamat berlatih dan semoga informasi di atas bisa bermanfaat.

Leave a Comment