Lempar Cakram: Pengertian, Sejarah, Teknik Dasar, Ukuran, Peraturan

Lempar cakram adalah salah satu olahraga tertua di dunia, setidaknya berasal dari abad ke delapan sebelum masehi (SM). Lempar cakram adalah bagian dari Pertandingan modern pertama pada tahun 1896.

LEMPAR CAKRAM

lempar cakram
lempar cakram

Lalu bagaimanakah sejarah olahraga atletik satu ini dan seperti apa teknik permainan lempar cakram? Berikut adalah ulasannya.

Pengertian Lempar Cakram

pengertian lempar cakram
pengertian lempar cakram

Lempar cakram adalah olah raga yang mengharuskan atlet berputar untuk menghasilkan kecepatan kemudian melemparkan lempengan logam ke lapangan sejauh yang mereka bisa. Olahraga ini adalah warisan yang berasal dari Olimpiade Yunani kuno.

Kekuatan, kelincahan, dan keseimbangan semua berperan saat pelempar cakram mengeksekusi putaran yang diperlukan untuk menghasilkan kecepatan, kekuatan dan, lemparan panjang.

Untuk kompetisi lempar cakram non-Olimpiade, atlet muda melempar cakram dengan ukuran yang lebih ringan. Tapi selain itu aturan untuk lempar cakram, seperti halnya acara melempar lainnya, cukup seragam, dari level terendah ke Olimpiade.

Olimpiade lempar cakram yang pertama, dimulai pada tahun 1928 ketika Halina Konopacka dari Polandia menjadi satu-satunya pelempar cakram yang mencetak rekor dunia selama Olimpiade.

Meskipun kompetisi Olimpiade sering terbukti mengasyikkan, lempar cakram adalah satu-satunya olahraga lintasan dan lapangan di mana rekor dunia pria belum pernah ditetapkan selama Olimpiade.

Sejarah Lempar Cakram

sejarah lempar cakram
sejarah lempar cakram

Lempar cakram sudah ada sejak Olimpiade Yunani kuno dan bahkan olahraga ini telah ada sejak abad kelima sebelum masehi (SM). Hal ini berdasarkan patung dari Museum Inggris, “Discobolus,” oleh pematung Myron.

Abad ke-8 SM. penyair Homer juga menyebut lempar cakram, yang merupakan bagian dari acara pentathlon Yunani. Cakram awal terbuat dari perunggu dan besi yang tidak ditempa dan tampaknya lebih berat dari cakram yang biasa digunakan untuk olimpiade seperti saat ini.

Olimpiade Lempar Cakram yang modern kemudian pertama kali digelar pada tahun 1896. Adapun pemenang olahraga lempar cakram, dimenangkan oleh Robert Garrett dari Amerika. Awalnya olahraga ini hanya dikhususkan untuk pria hingga akhirnya perempuan juga memasuki kompetisi lintasan dan lapangan Olimpiade pada tahun 1928.

Kompetisi lempar cakram perempuan dimenangkan oleh wanita asal America bernama Lillian Copeland. Wanita ini memenangkan memperoleh medali perak pada tahun 1928 dan mendapatkan medali emas pada tahun 1932.

Kemudian atlet asal Amerika pula, Al Oerter mendominasi lempar cakram Olimpiade dari tahun 1956 hingga 1968. Ia memenangkan empat medali emas berturut-turut sambil mencatat rekor Olimpiade baru setiap kali.

Kemudian negara Jerman Timur, Jurgen Schult mencetak rekor dunia lempar cakram 74,08 meter (243 kaki) pada 6 Juni 1986. Setelah itu Gabriele Reinsch, mencetak rekor dunia wanita dalam lempar cakram dengan lemparan berukuran 76,80 meter (251 kaki, 11 inci) pada tanggal 9 Juli 1988.

Orang-orang Eropa Timur telah mendominasi kompetisi lempar cakram pria dan wanita dalam kompetisi Olimpiade abad ke-21. Pembalap Lithuania Virgilijus Alekna, yang bersaing di Kejuaraan Dunia 2005, juga memenangkan medali emas Olimpiade pada 2000 dan 2004.

Pria Amerika pernah mendominasi lempar cakram dan memenangkan 14 dari 19 medali emas pertama. Rekor dunia dalam lempar cakram sering kali dibuat oleh orang Amerika di luar Olimpiade, termasuk Al Oerter dan Mac Wilkins.

Ukuran Cakram untuk Kompetisi Olimpiade dan Teknik Dasar Melempar Cakram

teknik lempar cakram
teknik lempar cakram

Untuk ukuran lempar cakram pria harus memiliki berat 2 kilogram dan memiliki diameter 22 sentimeter. Sementara cakram versi wanita harus berbobot 1 kilogram dan memiliki diameter 18 sentimeter. Cakram kemudian dilemparkan dari lingkaran dengan diameter 2,5 meter.

Pesaing dapat menyentuh bagian dalam velg lingkaran tetapi tidak dapat menyentuh bagian atas velg selama lemparan. Atlet tidak dapat menyentuh tanah di luar lingkaran lemparan selama pertandingan atau ia tidak dapat meninggalkan lingkaran sampai cakram menyentuh tanah. Semua lemparan cakram dibuat dari penutup untuk memastikan keamanan para pengamat.

Para atlet dalam lempar cakram harus mencapai jarak kualifikasi Olimpiade dan harus memenuhi syarat untuk tim Olimpiade negara mereka. Maksimal tiga pesaing per negara dapat bersaing dalam lempar cakram.

Babak kualifikasi mengurangi pesaing cakram Olimpiade menjadi 12 untuk final. Hasil dari babak kualifikasi tidak terbawa ke final. Dua belas pesaing lolos ke final lempar cakram Olimpiade. Seperti dalam semua acara melempar, 12 finalis memiliki tiga upaya masing-masing, maka delapan pesaing teratas menerima tiga upaya lagi. Lemparan tunggal terpanjang selama kemenangan akhir.

Peraturan Lempar Cakram

peraturan lempar cakram
peraturan lempar cakram

Aturan untuk permainan Lempar Cakram telah diatur oleh IAA F baik itu untuk cakram, lingkungan bermain, dan untuk pemain itu sendiri.
Aturan Mengenai Lempar cakram.

Berikut adalah beberapa aturan penting tentang lempar cakram –

  1. Lempar cakram dapat dibuat dari bahan apa saja seperti kayu tetapi harus memiliki tepi melingkar dengan velg logam.
  2. Konstruksi bagian dalam dapat kokoh dan berongga.
  3. Penampang tepi harus dibuat secara melingkar dan harus memiliki jari-jari 6 mm.
  4. Semua sisi lempar cakram harus identik. Cakram harus bebas dari segala jenis tepi tajam atau penyimpangan.
  5. Finishing lempar cakram harus halus.

Aturan Seputar Lapangan

Berikut adalah beberapa aturan penting tentang lapangan tempat pelaksanaan kompetisi lempar cakram :

  1. Konstruksi dan kekuatan lapangan bermain harus diatur sedemikian rupa sehingga dapat menangkap cakram sekitar 2 kg dengan kisaran kecepatan 25 meter / detik.
  2. Seharusnya tidak ada ancaman rebound cakram dari lapangan atau tempat permainan.
  3. Lapangan permainan harus memiliki setidaknya satu sisi terbuka. Karena itu aturan yang ditetapkan dalam sebuah lapangan untuk lempar cakram sering disarankan untuk membuatnya dengan konseo bentuk “U”.
  4. Pada pint terendah, ketinggian titik jaring harus 4 meter.
  5. Serat sintetis dan alami adalah bahan yang tidak dapat digunakan untuk konstruksi jaring. Namun, kawat baja yang memiliki kekuatan tarik tinggi juga dapat digunakan.

Aturan Mengenai Lempar

Berikut adalah beberapa aturan penting tentang lemparan yang harus dilakukan oleh seorang atlet :

  1. Lempar cakram hanya dapat dilemparkan oleh seorang atlet ketika dia akan berdiri di dalam lingkaran yang memiliki diameter 2,5 meter.
  2. Selama lemparan, para atlet dilarang menyentuh bagian atas velg lingkaran. Namun, para atlet ini dapat menyentuh bagian dalam velg.
  3. Seorang atlet tidak bisa menyentuh tanah di luar lingkaran.
  4. Jika atlet meninggalkan lingkaran sebelum pendaratan cakram di tanah, maka itu akan dianggap sebagai lemparan yang gagal.
  5. Dalam pertandingan Olimpiade, setiap atlet diberikan 8 kesempatan untuk menunjukkan bakat yang mereka miliki dalam melempar cakram/.
  6. Ada batas khusus pendaratan cakram, jadi jika cakram mendarat di luar zona yang ditetapkan maka lemparan itu dianggap tidak valid dan atlet harus mengulanginya.

Bagaimana? Tidak begitu sulit bukan melakukan lempar cakram? Semoga bermanfaat.

Leave a Comment